Canadia Authors – Informasi Penulis Di Kanada

Canadia Authors adalah situs website yang memberikan Informasi Penulis Di Kanada

Penulis Terkenal The handmaid Dari Margaret Atwood – The Handmaid Pada tahun 1980 , lima tahun sebelum ‘s Tale diterbitkan, penulis Kanada Margaret Atwood tampil di sebuah festival puisi di Portland, Oregon, ketika perjalanannya terganggu oleh bencana alam: Gunung St. Helens, di dekat Negara Bagian Washington, mulai meletus untuk kedua kalinya musim semi itu.

Penulis Terkenal The handmaid Dari Margaret Atwood

canauthors – Gumpalan abu vulkanik dan gas membumikan semua penerbangan di Portland, dan dengan kereta yang dipesan juga, Atwood bergabung dengan penyair Carolyn Forché untuk menemukan rute ke luar kota.

Pasangan itu akhirnya berkendara ke selatan ke San Francisco, dan selama 11 jam perjalanan dengan mobil, Forché memberi tahu Atwood tentang kengerian yang dia saksikan sebagai rekan Guggenheim selama menjelang perang saudara di El Salvador: kekerasan seksual, laki-laki disimpan di kandang, penyiksaan, regu kematian. Apa yang terjadi di sana, katanya kepada Atwood, sebagian besar tidak dilaporkan.

Percakapan itu terjadi pada saat yang sangat penting dalam kehidupan menulis Atwood. Empat tahun sebelumnya, dalam sebuah esai berjudul “On Being a Woman Writer”, Atwood tersinggung dengan gagasan bahwa membuat seni datang dengan beban tanggung jawab politik. Keterlibatan aktif dalam gerakan tertentu “mungkin baik untuk gerakan tersebut,” tulisnya dengan datar, “tetapi belum dapat dibuktikan bahwa itu baik untuk penulisnya.” Namun, pada tahun 1980, dia mempertimbangkan kembali keyakinannya.

Baca Juga : Penulis Kanada Terbaik Saat Ini

Perjalanan mobilnya dengan Forché menghasilkan terobosan kreatif bagi kedua wanita tersebut: Atwood membantu Forché menemukan agen untuk buku puisinya yang tidak diterbitkan yang mendokumentasikan El Salvador , Negara di Antara Kita .

Dan Forché tampaknya membantu Atwood memantapkan cita-cita yang terus dia perjelas sepanjang kariernya. Setahun kemudian, Atwood berpidato di Amnesti Internasional di mana dia bersaksi dengan penuh semangat tentang keharusan artis untuk terlibat dalam masalah politik.

“Materi semacam itu masuk ke dalam karya seorang penulis,” katanya, “bukan karena penulis itu sadar atau tidak secara politis, tetapi karena seorang penulis adalah pengamat, saksi, dan pengamatan semacam itu adalah udara yang dihirupnya.”

Dalam lima tahun antara letusan Gunung St. Helens dan penerbitan The Handmaid’s Tale , Atwood mengasah gagasan literatur kesaksian ini, yang berpuncak pada novelnya yang paling kuat dan bertahan lama.

Diceritakan oleh Offred—salah satu dari banyak pelayan wanita berpakaian merah yang ditangkap, dipenjara, dan dipaksa untuk melahirkan anak-anak komandan elit di Republik Gilead yang teokratis dan patriarkal—novel spekulatif ini menjadikan Atwood sebagai penulis yang dapat membingkai ulang dunia dengan cara yang memabukkan. mode mendesak.

Sejarah, seperti yang dia katakan kepada saya dalam sebuah wawancara musim panas ini , ditarik dari narasi orang-orang yang hidup untuk menceritakannya—atau “sampai orang lain menguasainya dan memutar kepalanya” dan suara-suara yang diperangi itu, yang entah bagaimana menghindari penindasan, adalah orang yang ingin dia dengar dan bagikan.

Kisah Offred menggambarkan rezim totaliter di Amerika masa depan,tetapi itu juga narasi tentang seorang wanita tak berdaya yang mempelajari bahasa apa yang berharga—memahami bahwa dia dapat mengubahnya menjadi penegasan keberadaannya dan, dia berharap, kekuatan perlawanan.

Mengingat betapa cepatnya The Handmaid’s Tale melambungkan Atwood menjadi bintang sastra global, mudah untuk melewatkan karya di lapangan yang membahas apa yang oleh banyak orang (atas keberatan Atwood) segera diberi label “fiksi ilmiah”, yang menunjukkan jaraknya dari peristiwa nyata. Kisah Offred adalah fiksi, tetapi fiksi itu ditambal dari kejahatan nyata terhadap kemanusiaan tindakan berani scrapbooking kreatif oleh seorang penulis yang meneliti dan menggunakan kembali kekejaman saat dia menemukan cara memanfaatkan literatur kesaksian untuk dirinya sendiri.

Dalam proses membangun distopia yang sangat masuk akal, Atwood mengumpulkan berkotak-kotak kliping berita yang merinci penyalahgunaan kekuasaan : Keputusan Nicolae Ceauşescu 770, yang membatasi kontrasepsi di Rumania; wajib militer tahanan di Uni Soviet untuk bekerja di tambang uranium; penamaan budak setelah penindas mereka; penculikan anak-anak pribumi oleh Child Welfare League of America.

Dia membaca, dan dia memotong, dan dia menyatukan ceritanya. Novel mengambil pepatah lama “Itu tidak bisa terjadi di sini” dan membalikkannya. Sudah, Atwood menegaskan, tidak persis seperti ini.

Penulis adalah saksi mata dan saksi-saya, orang yang mengalami pengalaman pribadi dan orang yang menjadikan pengalaman pribadi bagi orang lain.

Tiga puluh empat tahun kemudian, saat dia mendekati usia 80, Atwood mengunjungi kembali Gilead pada saat di era #MeToo ketika wanita turun ke jalan dengan kostum pelayan wanita, mengadopsi jubah merah sebagai lambang protes.

Sebuah gerakan telah menyapu dirinya, meskipun dia tidak berniat untuk menulis untuk satu: The Handmaid’s Tale menolak untuk mendukung cita-cita solidaritas feminis atau penyatuan korban, yang menampilkan faksi matriarkal dari bibi berjubah coklat yang secara brutal menegakkan perbudakan reproduksi. .

Atwood menempatkan salah satu wanita itu, Bibi Lydia — penindas wanita berpangkat tertinggi di Gilead yang dijelaskan oleh Offred dalam The Testaments , semacam sekuel yang dibuat 15 tahun kemudian. Dalam novel, yang menurut Atwood mungkin adalah yang terakhir, Lydia adalah saksi utama berdirinya rezim. Dalam pilihan penulis untuk fokus pada sosok tersangka ini tampaknya ada peringatan: Terlepas dari nilainya, tindakan kesaksian patut dituntut dicermati.

“Percaya semua wanita? Wanita schwomen saya tidak berpikir Anda harus percaya semua apa pun, ” Atwood baru-baru ini mengatakan kepada People majalah .
“Lebih berguna untuk mengatakan dengarkan semua wanita dan menanggapi apa yang mereka katakan dengan cukup serius untuk benar-benar melakukan penyelidikan.”
Saksi yang dia gambarkan dalam fiksinya bukanlah penyelamat mereka adalah (atau berharap menjadi) penyintas, orang-orang yang dibatasi dan dikompromikan oleh keadaan, dan sangat layak untuk didengarkan karena alasan itu.

Perjanjian menyoroti fakta ini dengan mengajukan tuntutan yang lebih berat daripada pendahulunya—bahwa pembaca menempatkan diri mereka di kursi penindas, bukan salah satu yang ditaklukkan.

“Bagaimana saya bisa berperilaku begitu buruk, begitu kejam, begitu bodoh? Anda akan bertanya, ”Bibi Lydia menulis kepada audiens khayalannya dalam kisahnya tentang perannya dalam pendirian Gilead.

“Kamu sendiri tidak akan pernah melakukan hal seperti itu! Tapi Anda sendiri tidak akan pernah harus melakukannya. Namun, selama ini, dia telah menyimpan kuitansi—catatan yang dia andalkan untuk membuktikan dirinya lebih dari sekadar kolaborator oportunistik.

Gagasan bahwa Anda dapat menantang sistem kekuasaan dengan memberikan suara kepada yang tidak bersuara secara kreatif menggembleng Atwood sejak dini.
Melewati gerakan politik, dia tertarik pada mitos. Dalam “Circe/Mud Poems” dari koleksinya tahun 1974, You Are Happy , dia membayangkan The Odyssey dari perspektif Circe, dan dengan melakukan itu, menunjukkan betapa tipisnya sketsa karakter wanita sastra klasik.

“Saya mencari sebagai gantinya,” pikir narator, “untuk yang lain / … orang-orang yang telah melarikan diri dari ini / mitologi dengan hampir tidak ada nyawa mereka.” Kisah mereka memohon untuk diceritakan.

Setahun setelah pertemuannya dengan Forché, Atwood beralih ke cobaan yang lebih tepat waktu di dunia yang dilihatnya penuh dengan bahaya.

Dia menerbitkan novel gelap sarat simbol, Bodily Harm , tentang seorang jurnalis Kanada yang sembuh dari kanker payudara yang akhirnya menjadi tahanan politik di penjara Karibia. Mulai lebih luas dalam kumpulan puisi di tahun yang sama, Kisah Nyata , dia menguji gagasan literatur kesaksian.

Ekspresi bebas, dan pengekangannya, adalah tema yang berulang, dengan cara yang memprediksi penciptaan Gilead. Dalam puisi “Torture”, Atwood menulis tentang seorang wanita tawanan dengan wajah dijahit, mulutnya tertutup “ke lubang seukuran sedotan”, yang dilepaskan dan dikembalikan ke jalanan sebagai “simbol bisu”.

Pencurian kemampuan wanita untuk berkomunikasi menjadi pesan mengerikannya sendiri, sebuah peringatan bagi pelanggar potensial lainnya. Dalam “Christmas Carols”, Atwood menggunakan sosok Perawan Maria, “ibu ajaib, dengan warna biru / & putih, di atas tumpuan itu, / sempurna & utuh”, untuk mengungkap perbedaan antara apa yang dilihatnya sebagai pemujaan Kristen terhadap kekuatan lambang keibuan dan realitas sejarah penderitaan wanita hamil.

Dalam puisi-puisi ini, Atwood mencari ruang untuk ditempati antara saksi dan fantasis. Dalam “Notes Towards a Poem That Can Never Be Written,” yang didedikasikan untuk Forché, Atwood mempertimbangkan ketegangan yang melekat dalam pencariannya, sadar bahwa hal itu membuka dirinya untuk dikritik.

“Di negara ini Anda bisa mengatakan apa yang Anda suka,” tulisnya, tetapi “di tempat lain, puisi ini bukanlah penemuan. Di tempat lain, puisi ini membutuhkan keberanian.

Di tempat lain, puisi ini harus ditulis / karena penyairnya sudah meninggal.” Dia mencoba untuk berasumsi sambil mengakui kecanggungannya peran sebagai teman bicara bagi orang-orang yang tidak mampu berbicara, yang ceritanya dia anggap penting. “Kesaksian” adalah sebuah beban, “adalah apa yang harus kamu tanggung.”

Puisi kesaksian , Forché berpendapat, berasal dari Holocaust, di mana ia mengasumsikan kehadiran pembaca masa depan: Kesaksian semacam itu lebih dari sekadar menyatakan apa yang terjadi itu menuntut agar pembaca mengakui bahwa itu memang terjadi.

Pada tahun 1980, Atwood memberikan kuliah di Universitas Dalhousie di mana dia menegaskan poin ini, kontrak diam antara penulis dan penonton: “ Ikutlah dengan saya , penulis berkata kepada pembaca.

Ada sebuah cerita yang harus saya ceritakan kepada Anda, ada sesuatu yang perlu Anda ketahui . Penulis adalah seorang saksi mata dan saya-saksi, orang yang kepadanya pengalaman pribadi terjadi dan orang yang menjadikan pengalaman itu pribadi bagi orang lain.”

Offred, karakter fiksi di dunia yang merupakan ekstrapolasi tren sejarah modern yang drastis tetapi logis dapat bersaksi tentang penindasan yang tidak bisa dilakukan Atwood.

Seperti penulisnya, Offred tampaknya menyadari bahwa tindakannya menyaksikan Gilead bergantung pada keberadaan orang lain, siapa pun yang terbukti bahwa ceritanya tidak hanya perlu diceritakan, tetapi juga didengar .

Dia menghargai kata-kata Latin yang dia temukan tertulis di dalam lemari di kamarnya, meskipun dia belum memahaminya. “Saya senang merenungkan pesan ini,” pikirnya. “Saya senang mengetahui bahwa pesan tabu [ini] berhasil disampaikan, setidaknya kepada satu orang lain, terdampar di dinding lemari saya, dibuka dan dibaca oleh saya.”

Menolak bahkan tingkat agensi terkecil dia tidak dapat memilih dengan siapa dia berhubungan seks, di mana dia tinggal, apa yang dia kenakan, apa yang dia makan untuk sarapan Offred merespons dengan mengamati setiap detail di sekitarnya, membayangkan bahwa dia melakukannya untuk sebuah pendengar masa depan.

Saat dia mengungkap kedangkalan kekejaman Gilead, pengatalogannya tentang realitasnya juga menegaskan bahwa dia masih seorang manusia, dan orang yang berharap ceritanya tidak akan mati bersamanya.