9 Penulis Kontemporer Kanada Yang Hebat
Penullis

9 Penulis Kontemporer Kanada Yang Hebat

9 Penulis Kontemporer Kanada Yang Hebat – Ketika Literary Hub meminta Team Coach House untuk membuat CanList, kami mempertimbangkan untuk mengirimkan katalog kami saja. Kemudian kerendahan hati Kanada kami muncul dan kami memutuskan untuk menghilangkan semua penulis kami sendiri, meskipun kami pikir mereka yang terbaik, tentu saja.

9 Penulis Kontemporer Kanada Yang Hebat

canauthors – Kami juga meninggalkan daftar pemenang Nobel (kami melihat Anda, Ms. Munro) dan sejenisnya, dan penulis yang bukunya tidak tersedia di negara Anda yang baik, memilih untuk membawakan Anda beberapa penulis baru dan baru. kami suka membaca.

Melasir lithub, Dan kami tetap berpegang pada fiksi berbahasa Inggris yang tersedia di Amerika, meskipun kami juga sangat menyukai puisi dan terjemahan. Daftar ini sepenuhnya subjektif (pada kenyataannya, benar-benar bias), jelas tidak lengkap, dan eksentrik seperti negara asing kita.

Baca juga : 5 Penulis teratas dari Ottawa, Kanada

Gil Adamson

The Outlander (Ecco Press) mungkin seperti yang Anda bayangkan sebagai fiksi Kanada: ini tentang seorang wanita muda yang, pada tahun 1903 Alberta, membunuh suaminya dan melarikan diri ke hutan belantara. Segala macam hal aneh terjadi padanya saat dia lamunan. Tulisan yang indah, ketegangan yang mencekam, dan serigala—apa lagi yang bisa Anda minta? Koleksi cerita pendek Adamson Help Me, Jacques Cousteau (House of Anansi Press) juga tidak mengecewakan.

Martha Baillie

Baillie’s The Search for Heinrich Schlögel (Tin House Books) melacak seorang pemuda Jerman yang melacak obsesinya dengan arsip ke Kutub Utara—di mana ia tiba-tiba menemukan dirinya tiga puluh tahun di masa depan…

Patrick DeWitt

Sisters Brothers (Ecco Press) adalah kejar-kejaran parau melalui pantai barat pada tahun 1851. Dua bersaudara, bernama Sisters, mendapatkan diri mereka ke dalam tumpukan masalah. Bayangkan Cormac McCarthy melalui Buster Keaton. Dia punya novel segera hadir, Undermayordomo Minor (juga Ecco), yang belum kita baca tapi pasti akan.

Lee Henderson

Kami pertama kali bertemu dengan karya Henderson dalam kumpulan cerita yang brilian, The Broken Record Technique (Penguin). Dia pergi untuk menulis The Man Game (Viking) dan The Road Narrows As You Go (Hamish Hamilton), yang mengikuti kartunis muda di tahun 80-an. Kami mungkin lebih menyukainya karena ada karakter rahasia Kanada, meskipun tentu saja kami tidak berpikir ada yang perlu menyembunyikannya. Buku-bukunya panjang karena dia sangat pintar dan membutuhkan banyak halaman untuk menampung semuanya.

Pasha Malla

Malla juga memulai dengan kumpulan cerita yang hebat, Metode Penarikan (Tengkorak Lembut), dan beralih ke sebuah novel berjudul People Park (juga Tengkorak Lembut), sebuah sindiran dystopian tentang negara kota pulau yang berubah menjadi kekacauan setelah ” ilustrasiis” tampil. Dialog yang fantastis, ide-ide besar.

Derek McCormack

Jika ada hadiah untuk koleksi minat paling aneh dalam satu buku, novel pendek dan aneh McCormack akan menang setiap saat. Grab Bag dan The Show That Smells (keduanya Akashic) terobsesi dengan funhouse dan mode karnaval, dan The Haunted Hillbilly (Soft Skull) membayangkan Nudie, penjahit Hank Williams Jr., sebagai kelelawar vampir gay. Padang rumput dan tundra, ass! Luka Berpakaian Rapi (Semiotext(e)) akan segera hadir.

Evan Munday

Kami sedikit curang di sini, karena Munday dulu bekerja di Coach House. Dan dia menulis YA. Namun, kami bersikeras untuk memasukkan dia. Datang musim gugur ini adalah angsuran ketiga dalam seri tentang Badan Detektif Anak Mati. Pahlawan wanita Goth remaja kami tinggal di sebelah kuburan dan bergaul dengan hantu lima anak dari era berbeda dalam sejarah Kanada. Anda tidak perlu tahu apa itu FLQ untuk menyukai tulisan lucu Munday, di mana otak ensiklopedia budaya popnya dipamerkan (bahkan ada glosarium untuk memastikan kiasan tahun 80-an tidak melayang di atas kepala pembaca yang lebih muda ).

Baca juga : Biografi Singkat Penulis Terkenal Amerika, Maya Angelou

Anakana Schofield

Malarky (Biblioasis) memenangkan Penghargaan Novel Pertama Amazon, dan pantas mendapatkannya. Protagonis Irlandia-nya, Our Woman, telah menjalani kehidupan yang sebagian besar biasa-biasa saja, tetapi hal-hal sedikit keluar dari rel ketika dia menyadari suaminya telah melakukan di tempat lain dan dia menangkap putranya dalam wangi delicto dengan putra tetangga. Salah satu penulis paling bersemangat yang pernah kami temui—kami menantikan Martin John (juga Biblioasis) musim gugur ini.

Miriam Toews

All My Puny Sorrows (McSweeney’s) adalah yang terbaru dari salah satu penulis [sic] favorit Kanada, yang kurang dikenal oleh Anda orang Amerika. Yolandi telah lama berusaha membantu saudara perempuannya yang depresi berat, yang tidak menginginkan apa pun selain agar Yoli membantunya mati. Seperti yang Anda bayangkan, ini cukup sulit di Yolandi. Tapi tidak pada pembaca—selera humor Toews yang tajam [sic!] akan membuat Anda tertawa terbahak-bahak. Pastikan juga untuk melihat A Complicated Kindness (Soft Skull/Counterpoint), akun lucu tentang Mennonite yang tumbuh dewasa.

Konferensi Penulis Bengali Kanada di Toronto menarik banyak orang
Informasi Penullis

Konferensi Penulis Bengali Kanada di Toronto menarik banyak orang

Konferensi Penulis Bengali Kanada di Toronto menarik banyak orang – Bengali Literary Resource Center (BLRC) Inc. menyelenggarakan ‘Konferensi Penulis Bengali Kanada 2017’ yang diadakan di Toronto Kanada pada 14 November. Banyak penulis Bengali Kanada bersama dengan beberapa penulis arus utama Kanada berpartisipasi dalam acara ini.

Konferensi Penulis Bengali Kanada di Toronto menarik banyak orang

canauthors – Aula konferensi yang penuh dengan rumah penuh dengan audiens yang mencintai literatur yang datang dari berbagai bagian Kanada. Itu benar-benar pengalaman yang luar biasa bagi saya, karena, sebagian besar penonton tinggal di ruang konferensi dari awal program sampai akhir dengan kesabaran dan minat yang luar biasa selama lebih dari enam jam.

Baca Juga : Tulisan Wanita di Kanada oleh Patricia Demers

Seluruh acara dibagi menjadi delapan sesi, yang dilanjutkan dengan tea break dan makan malam. Setiap sesi dimoderatori oleh seorang presenter individu. Dalam acara pembukaan, sesi dipimpin oleh Dr. Rakhal Sarker, Guru Besar Guelph University, Ontario, yang juga Ketua BLRC.

Tamu terhormat lainnya adalah Toronto Poet Laureate – Anne Michaels, Penyair Bengali Asad Chowdhury, Penulis Dr. Dilip Chakraborty, Direktur Eksekutif Writers’ Trust of Canada – Mary Osborne, Penyair Iqbal Hassan, Direktur Eksekutif Writers’ Union of Canada – John Degen dan MPP dari Beaches-East York – Arthur Potts. Sesi ini dimulai sekitar pukul 16.00 dan dibawakan oleh Tasmina Khan.

Pada awal program, semua penyelenggara mengundang tamu dan hadirin di aula konferensi, memberi hormat dengan berdiri dan diam selama satu menit untuk menghormati beberapa kepribadian berbakat Bengali-Kanada, yang banyak mengabdi untuk masyarakat dan meninggal dunia. dalam beberapa tahun terakhir. Mereka seperti penjaga komunitas orang-orang ini. Nama-nama tokoh tersebut adalah Dr. Mizan Rahman, Dr. Jahirul Islam, Mahafuzul Bari, Mollah Baharuddin dan Dr. Proshanta Sarker.

Setelah duduk di atas panggung oleh para tamu terhormat, semua disambut dengan buffet bunga. Dalam sambutannya, presiden BLRC, Profesor Dr. Rakhal Sarker menjelaskan tujuan BLRC bekerja untuk menciptakan jembatan antara Bengali dan Sastra Inggris di Kanada. Dia menambahkan bahwa tujuan utama dari organisasi ini adalah untuk memperkenalkan sastra dan budaya Bengali yang mulia kepada generasi baru anak-anak kelahiran Kanada yang biasanya berasal dari keluarga Bengali. Selain itu, BLRC akan bekerja untuk mempromosikan sastra Bengali ke arus utama Kanada dan sebaliknya.

Toronto Poet Laureate Anne Michaels, dalam pidatonya mengutip bahwa ‘sastra adalah jiwa bangsa, sastra adalah jiwa komunitas’. Dia juga mengutip ‘Sastra adalah rumah bagi seluruh umat manusia’. Dia memuji BLRC atas kegiatannya yang dinamis dan mengatakan dalam pidatonya bahwa BLRC telah bekerja sebagai panutan dalam mengembangkan sastra dan publikasi dwi bahasa yang telah membuat sejarah dan pada akhirnya akan menjembatani antara Sastra Bengali dan Kanada. Kemudian dia mengucapkan terima kasih kepada BLRC dan penyelenggaranya termasuk Direktur Eksekutif BLRC, Bapak Subrata Kumar Das karena telah menyelenggarakan konferensi jenis ini untuk kedua kalinya setelah suksesnya konferensi pertama.

Kemudian di malam hari, penyair terkenal Bengali Asad Chowdhury menunjukkan bahwa generasi kedua dan ketiga Bengali Kanada mungkin tidak dapat belajar tentang sastra akal, budaya dan sejarah yang mulia karena kurangnya pengetahuan tentang bahasa Bengali. Dia menyampaikan salamnya kepada BLRC karena mereka sudah mulai mencari solusi untuk mengurangi kesenjangan antar generasi ini. Setelah itu Asad Chowdhury membacakan salah satu puisinya dalam bahasa Bengali dan menerjemahkannya secara berdampingan.

Arthur Potts memulai pidatonya dengan salam Bengali, mengatakan ‘Shuvo Shandha’ (Selamat malam) dan diakhiri dengan ‘Dhonyobad (Terima kasih). Dalam sambutannya, beliau menyinggung tentang ‘hari bahasa ibu internasional’ dan menekankan pada latihan bahasa ibu untuk mengetahui akar, budaya dan sejarah identitas setiap orang.

Dalam sambutannya, John Degen mengungkapkan pandangannya untuk menjadi penulis penuh waktu dan juga menekankan pentingnya penerjemahan karya sastra dari satu bahasa ke bahasa lain. Dia juga memuji BLRC atas inisiatif besar dalam hal ini dan menyebutkan bahwa WUC mendukung penulis.

Penyair Bengali Iqbal Hassan berpendapat peran sastra untuk menciptakan pikiran manusia yang bebas dan segar dan memuji BLRC karena menghadirkan inisiatif yang begitu besar untuk pengembangan dan pengenalan Sastra Bengali di hadapan masyarakat Kanada. Ia juga menunjukkan bahwa Sastra adalah simbol realitas. Selain itu, ia lebih menekankan pada terjemahan sastra, terutama dari bahasa lain ke bahasa Inggris yang akan membantu menjangkau kebanyakan orang.

ED WTC, Mary Osborne menyebutkan keragaman budaya Kanada. Dia juga mendesak untuk berbagi budaya di antara orang-orang dari komunitas yang berbeda yang hanya mungkin melalui pertukaran sastra. Dia juga menyebutkan bahwa kepercayaan penulis Kanada telah memberikan dukungan kepada penulis yang mencari dana. Dia juga menghargai komunitas Bengali atas kontribusi mereka terhadap Kanada melalui respon sastra. Penulis Dr. Dilip Chakraborty mengutip bahwa ‘sastra adalah jendela masyarakat’. Ia menjelaskan pentingnya BLRC untuk menjembatani sastra Kanada dan Bengali.

Baca Juga : PARA PENULIS SOUTHERN YANG MENDEFINISIKAN AMERIKA

Sesi kedua diawali dengan peresmian Jurnal Sastra BLRC. Sujit Kusum Paul, Redaktur Eksekutif BLRC ‘Sahityo Potrika’, meresmikan edisi terbaru Jurnal ini bersama dengan anggota dewan editor dan kontributor lainnya. Sebanyak tujuh puluh dua penulis Bengali Kanada telah memperkaya masalah ini dengan puisi, fiksi, non-fiksi baik dalam bahasa Inggris dan Bengali. Subrata Kumar Das adalah pemimpin redaksi jurnal ini sedangkan anggota dewan redaksi lainnya adalah Sheuli Jahan, Shekhor Gomez, Chayan Das, Md. Fayzul Karim, Surajit Roy Mojumder, Kazi Zahir Uddin, dan Mahmud Hasan. Desain sampul jurnal dilakukan oleh Mostafiz Karigar.

Menteri Warisan Kanada, Melanie Joly, telah mengirimkan pesan berharga untuk jurnal edisi terbaru ini. Dia juga menjelaskan pentingnya konferensi ini dalam menciptakan jembatan di antara komunitas yang berbeda, yang tinggal di Kanada melalui pengenalan sastra Bengali. ‘Talks with Young Bengali Writers’ dimoderatori oleh Adity Kazi. Para peserta bintang muda berbakat adalah Arka Bhattacharjee, Suchana Das Badhan, Brotee Das Datta dan Merilyn Shamantha Pandey.

Penulis milenial Bengal-Kanada ini biasanya menulis dalam bahasa Inggris. Bahkan beberapa dari mereka tidak dapat membaca dan menulis bahasa Bengali secara efektif. Mereka menyebutkan bahwa mereka berbagi pengalaman dan realisasi kehidupan nyata melalui tulisan mereka sebagai elemen. Beberapa dari mereka menulis puisi, cerita pendek atau fiksi dan non-fiksi. Arka menyebutkan bahwa ia menulis fiksi dan non-fiksi dan biasanya mengambil unsur-unsur tulisannya dari sekitarnya.

Dia juga menyebutkan pengalamannya membaca ‘Thakumar Jhuli’ – sebuah fantasi Bengali, ‘Kakababu’ oleh Sunil Gangapadhay dan dari penulis Bengali terkenal lainnya. Brotee juga menyebutkan pengalamannya membaca ‘Kakababu’ dan ‘Shei Somoy’ oleh Sunil Gangapadhay. Suchana menyebutkan bahwa dia membaca ‘Faluda’ oleh Satyajit Roy, dan ‘Harry Potter’ oleh JK Rowling. Prokriti menyebutkan dia tidak membaca buku Bengali karena dia tidak bisa membaca dan menulis Bengali, tapi dia sangat tertarik untuk belajar tentang sastra Bengali dan itulah sebabnya dia bergabung dengan BLRC.

Mereka menyebutkan bahwa media yang mereka gunakan untuk menyebarkan tulisan mereka adalah media sosial yang berbeda seperti Facebook, Twitter, blog, dll. Sesi ini menarik banyak perhatian audiens yang benar-benar membuka dimensi baru untuk konferensi ini. Setelah sesi ini, di antara rehat minum teh, penulis dan penonton bertukar pandangan pribadi dan saling memperkenalkan. Banyak di antara mereka yang terlihat mengambil foto kelompok atau individu dengan suasana hati yang gembira. Beberapa terlihat sibuk mengunggah foto-fotonya di berbagai media sosial juga.

Arka Bhattacharjee dengan menarik mempresentasikan sesi keempat bertajuk ‘Bengalis Writing in English’. Peserta tamu adalah Ayesha Chatterjee, Shukla Dutta, Doyali Islam, Sanchari Sur dan Reza Satter. Kelompok penulis ini biasanya menulis dalam bahasa Inggris. Mereka berbagi pengalaman kritis mereka dalam menulis dalam bahasa Inggris dan menjelaskan alasan mengapa mereka tidak menulis dalam bahasa Bengali.

Untuk mendukung argumen mereka, beberapa dari mereka menyebutkan bahwa mereka merasa lebih nyaman menulis dalam bahasa Inggris karena mereka telah tinggal dan dididik di negara berbahasa Inggris untuk waktu yang lama dan di sisi lain, mereka tidak terlalu menguasai bahasa Bengali. . Sekali lagi, beberapa dari mereka menyebutkan bahwa beberapa bahkan tidak terbiasa menulis dalam bahasa Bengali. Sesi ini sangat menarik dan memberikan beberapa pengalaman baru bagi para penonton.

‘Canadian Poets – Bengali Translators’ adalah judul sesi kelima yang dimoderatori oleh pemikir bebas Akbar Hussain dan dipandu oleh penyair Kanada Rona Bloom, Anna Yin. Penyair Bengali Shahana Akter Mohuya dari Vancouver, dan Parvez Chowdhury dari Dhaka juga bergabung dalam sesi ini sebagai pembicara tamu. Para tamu peserta mengungkapkan pengalamannya dalam mentransmisikan karya sastra dari satu bahasa ke bahasa lain.

Mereka berbicara tentang keterbatasan terjemahan dan jenis masalah apa yang mereka hadapi ketika mereka mulai menerjemahkan beberapa karya beberapa penulis Kanada dari bahasa Inggris ke bahasa Bengali. Dalam hal ini, mereka menyinggung tentang aturan hak cipta dan tentang pemahaman makna internal dari tulisan seorang penulis bahasa lain. Beberapa dari mereka berpendapat bahwa transisi tidak harus kata ke kata, tetapi arti internal menulis harus lebih jelas.

‘Panel Discussion on Fiction’, dibawakan oleh Chayan Das. Tamu peserta adalah Syed Iqbal, Salma Bani, Farida Rahman, Mamunur Rashid, Shahinur Islam (dari Ottawa) dan Abdul Hasib (dari Longueil, Quebec). Semua peserta, dalam sesi ini, mengungkapkan pandangan mereka tentang berbagai elemen fiksi, gaya, dan bentuk.

Mereka juga berbicara tentang ruang lingkup dan jenis fiksi. Sekali lagi, beberapa dari mereka lebih menekankan pada penciptaan lebih banyak pembaca untuk tulisan mereka. Beberapa dari mereka berpendapat bahwa itu juga tanggung jawab seorang penulis untuk menarik pembacanya. Menentang argumen ini, Salma Bani berpendapat bahwa mereka (penulis) menulis dari hati mereka dengan mengekspresikan emosi dan perasaan mereka; dengan demikian, memilih dan menciptakan pembaca adalah hal yang kedua.

‘Diskusi Panel Nonfiksi’ dibawakan oleh Suria Tanjim Sumona. Dalam sesi ini, para tamu peserta berdiskusi tentang perbedaan sifat dan bentuk nonfiksi serta pengalaman mereka dalam menulis nonfiksi. Dalam hal ini, Hasan Mahmud berpendapat bahwa nonfiksi didasarkan pada kenyataan dan dibuat dengan campuran beberapa imajinasi.

Nazrul Islam Minto, editor webzine ‘Deshe Bideshe’ dan CEO televisi ‘Deshe Bideshe’, membagikan latar belakangnya sebagai penulis dan dia juga mengakui kontribusi anggota keluarganya dalam hal ini. Sudhir Saha, pensiunan mayor dan pengacara imigrasi, mengungkapkan pandangannya sebagai penulis non-fiksi Kanada.

Dia berpendapat bahwa non-fiksi menciptakan sejarah, dan didasarkan pada kenyataan dan memberikan lebih banyak pesan kepada masyarakat. Saikat Rusdee dalam sambutannya mengemukakan bahwa nonfiksi memiliki peran besar dalam mengubah masyarakat.

Dalam hal ini beliau menyinggung tentang autografi Bangabandhu Sheikh Mujibur Rahman (Asomapto Atmojiboni), bapak bangsa Bangladesh dan pentingnya buku ini sebagai kategori non-fiksi. Ia juga menyebutkan nama beberapa penulis Bengali non-fiksi terkenal seperti Dr. Abdulla Al Muti Sarafuddin dan Asad Chowdhury yang banyak berkontribusi dalam dunia non-fiksi di Bangladesh.

Sesi diskusi terakhir digelar, bertajuk ‘Diskusi Panel dan Pembacaan Puisi’. Sesi ini dimoderatori oleh Penyair Delwar Elihi. Delwar memulai sesinya dengan membacakan dengan suara yang diartikulasikan, beberapa puisi dari beberapa penyair Bengali yang terkenal seperti Omar Ali, Asad Chowdhury, Nirmalendu Goon. Beliau juga memberikan pembekalan tentang cara membuat puisi dan latar belakang penciptaan puisi; bagaimana penyair mengembangkan perasaan, pengalaman, realisasi dan mimpinya dalam puisinya. Setelah itu, ia memperkenalkan semua penyair tamu dengan penonton, yang (penyair) telah lama menulis puisi dalam bahasa Bengali di Kanada.

Diundang, Penyair Ashoke Chakravarty berbagi pengalamannya sebagai penyair. Chakravarty mengungkapkan pengalamannya tentang bagaimana dia menciptakan sebuah puisi tetapi pada akhirnya, dia menyimpulkan bahwa tidak ada cara khusus untuk melakukannya. Dalam hal ini Shakwat Sadi juga mengungkapkan pengalamannya sendiri dalam menciptakan puisi. Sheuli Jahan berbicara tentang metafora puisi dengan memberikan contoh dari tulisan seorang penyair Bengali terkenal, Helal Hafiz.

Rummana Chowdhury menunjukkan pandangannya tentang puisi modern dan mengutip dari tulisan-tulisan penulis terkemuka yang berbeda untuk mendukung ide-idenya. Ia menekankan pesan sebuah puisi dengan mencontohkan terjemahan Tagore ‘Gitanjali’ dalam bahasa Inggris.

Mou Maddhubonti menjelaskan makna internal puisi modern dan menjelaskan bahwa penyair menikmati banyak kebebasan ketika ia menciptakan puisi, karena penyair mengubah perasaan dan pengalaman dalam puisi dengan gaya mereka sendiri. Sultana Shirin Shazi berbagi latar belakangnya sebagai seorang penyair dan menyebutkan bahwa dia terinspirasi oleh penyair besar modern Jibananda Das.

Tulisan Wanita di Kanada oleh Patricia Demers
Informasi Penullis

Tulisan Wanita di Kanada oleh Patricia Demers

Tulisan Wanita di Kanada oleh Patricia Demers – Monograf Patricia Demers menyoroti kumpulan karya yang luas dan beragam yang diciptakan oleh penulis wanita di Kanada dari tahun 1950-an hingga saat ini. Women’s Writing in Canada menunjukkan hasil penelitian yang mengesankan dan ekstensif dalam menemukan dan memunculkan kembali penulis wanita yang terlupakan atau diabaikan, banyak dari mereka adalah penulis pemenang penghargaan.

Tulisan Wanita di Kanada oleh Patricia Demers

canauthors – Demers berfokus terutama pada tulisan-tulisan Inggris-Kanada tetapi juga mencakup kontribusi Prancis-Kanada misalnya, Nicole Brossard. Selain itu, ia menjelajahi penulis kulit berwarna Pribumi, Asia Kanada, Kanada Hitam, dan wanita lainnya misalnya, Eden Robinson, Kerri Sakamoto, Dionne Brand, dan Deepa Mehta.

Melansir jhu.edu, Namun, Demers mengikuti pendekatan yang terlalu sering dalam kritik sastra anglofon Euro-sentris yang hanya memasukkan penulis francophone “token”, Kanada Asia, dan Kanada Hitam. Brossard, Robinson, Sakamoto, dan Brand adalah penulis mapan. Oleh karena itu, Women’s Writing in Canada tidak menawarkan penemuan-penemuan yang mengejutkan di luar sastra Kanada yang berbahasa putih dan anglofon.

Baca juga : 5 penulis Kanada Terkenal dan Tempat Mereka Kuliah

Demers memang berusaha untuk mengatasi pemisahan antara tulisan Prancis dan Inggris-Kanada dengan menyandingkan penulis dari dua kelompok bahasa di bawah judul tematik tertentu. Penulis seperti Anne Hébert dan Gabrielle Roy diperiksa bersama dengan Ethel Wilson dan Adele Wiseman dalam subbab “Bergulat dengan Batasan Pernikahan dan Keluarga”. Namun Demers gagal benar-benar melintasi hambatan bahasa. Dia mencatat bahwa “[banyak] fiksi tahun lima puluhan oleh penulis wanita – dalam karir berkelanjutan Ethel Wilson dan Gabrielle Roy dan novel debut Adele Wiseman (1928–92) – mengungkapkan konstruksi dan ilusi kebahagiaan yang berbeda dan rapuhnya kelangsungan hidup.” Pernyataan seperti ini, bagaimanapun, tidak ditindaklanjuti dengan analisis kritis tetapi dengan ringkasan karya penulis.

Cakupan buku ini, baik dari segi kronologi maupun cakupan genre sastra, menjadi kekuatan utamanya. Ini menawarkan banyak informasi kepada para sarjana yang ingin berkenalan dengan bidang ini. Untuk pembaca yang tidak terbiasa dengan sejarah Kanada, Demers menawarkan ringkasan yang efektif dari tonggak sejarah, dan buku ini mencakup garis waktu yang mengontekstualisasikan penulis wanita dengan peristiwa penting Kanada dan dunia dari tahun 1940-an hingga 2017. Women’s Writing di Kanada disusun dalam tujuh bab, masing-masing membahas satu bab. genre. Susunan ini memberikan buku ini kualitas survei, katalog daripada diskusi kritis. Namun hal itu juga mendorong kita untuk memperluas definisi kita tentang “sastra”. Diskusi Demers bergerak di luar fiksi, drama, dan puisi untuk mencakup sastra anak-anak, non-fiksi, budaya visual, dan musik. Wanita yang dia diskusikan termasuk penyanyi-penulis lagu, pembuat film, ilustrator buku, dan penulis novel grafis – misalnya, Buffy Sainte-Marie, Léa Pool, Ann Blades, Jillian Tamaki, dan Mariko Tamaki. Ini memang tambahan inovatif untuk bidang studi sastra.

Dalam salah satu bab yang lebih menarik – tentang non-fiksi – Demers tidak hanya memeriksa otobiografi, memoar, dan tulisan oleh “komentator dunia kita” tetapi juga menyoroti kontribusi jurnalis, penulis saran, dan penulis makanan. Misalnya, Mary Allen Moore (1903–78) adalah seorang kolumnis masakan yang diterbitkan di seluruh Kanada. Dia mendirikan sendiri “perusahaan pengalengan, Mary Miles Foods, dan dengan penjatahan gula selama Perang Dunia II bereksperimen dengan resep menggunakan sirup dan madu.” Buku masak dan resep memang dokumen sosial dan sejarah berharga yang menerangi “konteks sosiologis” waktu produksi mereka.

Baca juga : Zelda Fitzgerald Penulis dan Seniman Amerika

Kesimpulan tersebut kembali menyoroti keterkaitan tulisan perempuan di Kanada. Topik yang dibahas meliputi pencarian perempuan “menemukan ruang, medium, dan bahasa” untuk tulisan mereka yang sangat lazim di tahun 1950-an. Topik-topik ini berkembang di abad kedua puluh satu di mana “hubungan asimetris dan masalah kepemilikan dan keterasingan tetap menonjol.”

Monograf Demers berhasil menunjukkan bahwa “[banyak] topik saling terkait dan muncul dalam genre yang berbeda, menyoroti semakin banyak hubungan yang menonjol di antara seniman dan mode ekspresi.” Meskipun tidak [Akhir Halaman 382] memberikan analisis mendalam, Women’s Writing in Canada mengeluarkan undangan yang tak tertahankan bagi para peneliti untuk mengeksplorasi banyak penulis yang menarik, dan sering terlupakan, yang disertakan dalam penelitian ini.

5 penulis Kanada Terkenal dan Tempat Mereka Kuliah
Penullis

5 penulis Kanada Terkenal dan Tempat Mereka Kuliah

5 penulis Kanada Terkenal dan Tempat Mereka Kuliah – Apakah Anda berpikir untuk pindah ke Kanada untuk belajar? Dapatkan inspirasi dari penulis Kanada yang berbakat ini dan temukan universitas yang mereka hadiri. Cari tahu universitas Kanada mana yang menerima PTE Academic sekarang!

5 penulis Kanada Terkenal dan Tempat Mereka Kuliah

canauthors – Kanada menginspirasi tulisan yang bagus. Negara utara adalah rumah bagi banyak tokoh dan penulis sastra berbakat yang karyanya telah dirayakan di seluruh dunia selama beberapa dekade. Dari karya klasik lama seperti Anne of Green Gables hingga karya-karya baru seperti Women Talking dan The English Patient, sastra Kanada benar-benar terkenal.

Melansir pearsonpte, Tapi siapa dalang di balik kisah-kisah luar biasa ini? Lebih penting lagi, di Kanada mana mereka belajar?

Di sini, kita melihat beberapa penulis Kanada yang paling berbakat dan belajar dari mana mereka mendapatkan gelar universitas mereka.

Daftar ini mencakup institusi terkemuka dari pantai timur yang indah, ke padang rumput yang tenang hingga sekolah-sekolah yang sangat dihormati di Ontario. Dan jika Anda belum membaca buku para penulis ini, tambahkan ke daftar bacaan Anda!

Baca juga : 5 Penulis teratas dari Ottawa, Kanada

1. Lucy Maud Montgomery

Lucy Maud Montgomery menerbitkan Anne of Green Gables pada tahun 1908. Buku itu menjadi salah satu buku paling terkenal di Kanada. Cerita diatur di provinsi Kanada Prince Edward Island yang mana penulis dilahirkan.

Cerita fiksi tentang seorang anak yatim piatu impulsif berambut merah yang tumbuh di sebuah kota kecil di Kanada timur. Meskipun ditolak oleh banyak penerbit pada awalnya, novel ini kemudian terjual lebih dari 50 juta eksemplar. Itu juga telah diterjemahkan ke dalam 36 bahasa.

Baru-baru ini, itu dikembangkan menjadi serial TV berjudul Anne With An E, yang dapat dialirkan di Netflix.

Pendidikan: Universitas Dalhousie

Lucy Maud Montgomery belajar di Universitas Dalhousie di Halifax, Nova Scotia. Dia memulai studinya di sana pada usia 21 tahun pada tahun 1895. Pada saat itu, tidak umum bagi wanita untuk terlihat di kampus. Selama waktunya di Dalhousie, dia berpendapat bahwa lebih banyak wanita harus mencari pendidikan universitas.

Merasa terinspirasi untuk belajar di Universitas Dalhousie? Kabar baiknya adalah mereka menerima PTE sebagai bukti tingkat bahasa Inggris Anda.

2. Joseph Boyden

Joseph Boyden adalah penulis Pribumi paling terkenal di Kanada. Dia terkenal karena bukunya Three Day Road, Through The Black Spruce, dan The Orenda. Dalam karir menulisnya, Boyden telah mengumpulkan banyak hadiah sastra Kanada. Ini termasuk Canada Reads, Scotiabank Giller Prize, Rogers Writers’ Trust Fiction Prize, Penghargaan Gubernur Jenderal untuk fiksi, dan Buku Fiksi Asosiasi Penjual Buku Kanada Tahun Ini. Boyden dibesarkan di North York, Ontario.

Pendidikan: Universitas York

Dia belajar menulis kreatif di Universitas York di mana dia dikagumi oleh seorang profesor karena intensitas dan tekadnya. Ia juga memiliki gelar kehormatan dari Universitas Wilfrid Laurier, Universitas Trent, Universitas Nipissing, dan Universitas Algoma.

Apakah Anda ingin mengikuti jejak Boyden? Universitas York menerima PTE.

3. Alice Munro

Alice Munro adalah salah satu penulis terbaik yang pernah keluar dari Kanada. Pada 2013, ia memenangkan Hadiah Nobel Sastra. Dia dikenal dan dipuji sebagai master cerita pendek. Buku-bukunya termasuk Dear Life, Dance of the Happy Shades, The Lives of Girls and Women, Who Do You Think You Are dan The Love of a Good Woman. Ketika dia memenangkan Hadiah Nobel, dia dikutip mengatakan bahwa dia tidak berharap untuk menang.

Pendidikan: Universitas Barat

Adapun pendidikannya, Munro belajar bahasa Inggris di Western University. Dia mulai di universitas pada tahun 1949. Dia benar-benar menerbitkan karya pertamanya di majalah sastra kampus universitas bernama Folio. Munro adalah salah satu alumni Universitas Barat yang paling terkenal.

Jika Anda telah menandai Universitas Barat sebagai tempat belajar, ia juga menerima PTE.

Baca juga : Penulis dari Carolina: Melibatkan Fiksi Wanita

4. Miriam Toews

Miriam Toews adalah penulis buku laris Women Talking, All My Puny Sorrows, dan A Complicated Kindness. Toews telah mengumpulkan banyak penghargaan sastra di Kanada. Penghargaan utamanya adalah Penghargaan Gubernur Jenderal untuk fiksi berbahasa Inggris, Canada Reads, dan Scotiabank Giller Prize. Novelnya Women Talking adalah cerita fiksi berdasarkan koloni Mennonite di Bolivia. Itu menjadi buku terlaris dan terpilih untuk Penghargaan Gubernur Jenderal. Toews tinggal di Toronto.

Pendidikan: Universitas Manitoba

Dia memperoleh gelar pertamanya di Universitas Manitoba di mana dia belajar studi film dan memperoleh gelar sarjana seni.

Lihat sendiri Universitas Manitoba, institusi yang sangat dihormati juga menerima PTE.

5. Michael Ondaatje

Michael Ondaatje dianggap sebagai salah satu penulis kontemporer terpenting Kanada. Novel dan puisinya wajib dibaca di banyak sekolah dan universitas Kanada. Ondaatje lahir di Sri Lanka tetapi pindah ke Kanada pada tahun 1962 dan tinggal. Bukunya yang paling terkenal adalah The English Patient. Ini adalah kisah cinta era perang yang berlatar di Italia. Tidak hanya memenangkan Man Booker Prize, tetapi juga menjadi film pemenang penghargaan pada tahun 1996. Ondaatje juga menulis In The Skin Of A Lion, The Cat’s Table, dan Anil’s Ghost. Selain Booker Prize, Ondaatje juga memenangkan Governor General’s Awards dan Giller Prize. Dia juga anggota Ordo Kanada. Sebelum menjadi penulis terkenal yang dikenalnya saat ini,

Pendidikan: Universitas Queen

Ondaatje belajar di Queen’s University di Kingston, Ontario pada tahun 1967. Dia adalah salah satu mahasiswa universitas yang paling terkenal. Saat ini, dia tinggal di Toronto.

Queen’s University adalah pilihan tepat untuk mahasiswa internasional dan menerima PTE.

5 Penulis teratas dari Ottawa, Kanada
Uncategorized

5 Penulis teratas dari Ottawa, Kanada

5 Penulis teratas dari Ottawa, Kanada – Ottawa, Kanada, bukan hanya tempat yang bagus untuk dikunjungi tetapi juga dikenal sebagai pusat pemikiran sastra. Seperti kebanyakan tempat di dunia, peluang untuk tinggal di sebelah penulis di Ottawa selalu sangat tinggi.

5 Penulis teratas dari Ottawa, Kanada

canauthors – Anda mungkin ingin berdebat dengan premis bahwa itu adalah tempat yang menjadi tuan rumah bagi penerbit buku terkenal seperti DC Canada Education Publishing, Borealis Books, Oberon Press dan tidak apa-apa.

Melansir ottawalife, Siswa yang mengejar pendidikan tinggi di belahan dunia ini sama-sama memiliki kesempatan tak terbatas untuk belajar bagaimana menulis makalah yang bagus.

Jika, misalnya, Anda memiliki banyak tugas yang harus dilakukan di sekolah, mempekerjakan Penulis Esai AS selalu merupakan cara yang bagus untuk memenuhi tenggat waktu yang ditetapkan oleh guru Anda. Yang terpenting, Anda selalu dapat mengambil karya sastra yang dibuat oleh penulis hebat Ottawa berikut:

Baca juga : Penulis Terkenal Di Dunia

1. Brad Abraham

Brad Abraham adalah penulis skenario, produser, dan jurnalis kelahiran Ottawa. Selain menjalankan situs web tempat ia berbagi keahliannya dengan seluruh dunia, ia juga seorang penulis buku komik terkenal. Dia adalah gagasan dari banyak produksi televisi seperti Stonehenge Apocalypse, Fresh Meat dan I love Mummy. Dia telah menulis beberapa buku seperti Mixtape dan Magicians Impossible.

2. Ben Barry

Penulis lain dari Ottawa adalah Ben Barry. Dia adalah seorang penulis terkenal yang tulisannya berfokus pada advokasi untuk kesehatan wanita dan wawasan kewirausahaan telah ditampilkan dalam publikasi terkemuka seperti Guardian, The Times of India, Financial Times, The Boston Globe dan banyak lainnya. Ben Barry adalah penulis pemenang penghargaan dan influencer top.

3. Stefanie Clermont

Lahir pada tahun 1988, Stefanie Clermont adalah salah satu penulis hebat dari Ottawa. Publikasi pertamanya adalah buku berjudul Le Jeu de la musique. Sebelum menetap di Montreal, Stefanie memenangkan kompetisi puisi anak-anak yang disponsori oleh Perpustakaan Umum Ottawa. Prestasi inilah yang mendorongnya menjadi bintang menulis.

4. Tracy Dawson

Jika Anda berpikir untuk bekerja dengan seorang penulis hebat dari Ottawa, maka Tracy Dawson merupakan pilihan yang tepat. Dia adalah seorang dramawan dan aktris. Tracy telah memenangkan penghargaan Gemini Award untuk aktris utama terbaik dan dia populer untuk perannya dalam film Call Me Fitz, di mana dia berperan sebagai Meghan Fitzpatrick.

Dia juga terkenal karena menulis drama panggung yang dikenal sebagai Them & US, Sketch.com, Single White Spenny dan Call Me Fitz. Them & Us tayang perdana pada 2009 di Theater Passe Murielle.

Baca juga : Mengenal Penulis Sejarah Terkenal di Asheville, North Carolina

5. Chris Finn

Chris Finn adalah komedian standup kelahiran Ottawa dan penulis komedi. Beberapa karyanya antara lain This Hour Has 22 Minutes, The Rick Mercer Report, Talking to American dan Corner Gas. Chris adalah penulis pemenang penghargaan dengan lima gelar Gemini Awards atas namanya. Pada tahun 2001, ia memenangkan Canadian Comedy Award untuk karyanya, This Hour Has 22 Minutes.
Garis bawah

Ada banyak penulis pemenang penghargaan lainnya dari Ottawa, Kanada. Meskipun daftar ini mungkin tidak lengkap, daftar ini berfokus pada lima besar. Anda selalu dapat memeriksa kembali untuk daftar yang diperbarui.

10 Penulis Kanada yang Layak Ditonton
Informasi Penullis

10 Penulis Kanada yang Layak Ditonton

10 Penulis Kanada yang Layak Ditonton – Untuk menghormati Hari Kanada pada tanggal satu Juli, kami memberikan penghormatan kepada akar nasional kami dengan menyoroti sejumlah penulis yang membuat gelombang dalam sastra Kanada.

10 Penulis Kanada yang Layak Ditonton

canauthors – Para penulis ini datang dari seluruh negeri dan dari semua lapisan masyarakat, memiliki keyakinan dan latar belakang yang berbeda, dan menawarkan kepada kita perspektif unik tentang dunia.

Melansir festivalofauthors, Pekerjaan mereka menunjukkan bakat yang luas dan pengalaman beragam yang terjadi di antara pantai kita. Berikut adalah sepuluh penulis terkenal arloji.

Baca juga : Penulis Kanada dan Lingkungan Mereka

Christa Couture

Christa Couture adalah artis pertunjukan dan rekaman Cree dan Skandinavia pemenang penghargaan, seorang penulis dan pendongeng. Couture dibesarkan di padang rumput Kanada dan kehilangan kaki kirinya karena kanker tulang ketika dia berusia 13 tahun. Sepanjang karirnya, dia dikenal sebagai ahli kehilangan, berbagi perjalanan pribadinya melalui kata-kata dan musiknya. Pembawa acara sore hari kerja di 106,5 ELMNT FM Toronto merilis buku dan memoar non-fiksi debutnya, How to Lose Everything, September ini.

Michelle Bagus

Michelle Good adalah penyair, penulis dan pengacara yang merupakan keturunan dari Battle River Cree dan anggota Red Pheasant Cree Nation di Saskatchewan. Puisi pemenang penghargaannya telah muncul di beberapa publikasi, termasuk Puisi Terbaik Kanada.

Dia memperoleh gelar sarjana hukumnya pada usia 43 tahun, setelah tiga dekade bekerja dengan komunitas dan organisasi Pribumi. Saat berpraktik hukum, ia mendapatkan gelar MFA dalam Penulisan Kreatif. Tahun ini, Good meluncurkan novel pertamanya, Five Little Indians, yang memenangkan HarperCollins/UBC Prize untuk Fiksi Baru Terbaik. Saat ini dia sedang mengerjakan novel keduanya.

James Gregor

James Gregor saat ini sedang mengerjakan karya fiksi keduanya setelah kesuksesan novel debutnya, Going Dutch. Buku tersebut, berdasarkan pengalaman kencan online pribadinya dan eksplorasi seksualitas, adalah finalis untuk Penghargaan Novel Pertama Amazon Canada 2020 dan Penghargaan Buku Pertama Margaret dan John Savage dari Atlantic Book Awards.

Lahir dan besar di Halifax, Nova Scotia, Gregor memegang gelar MFA dalam Fiksi dari Columbia, telah menjadi penulis tetap di Villa Lena Foundation di Tuscany, dan penjual buku di toko buku Shakespeare and Company di Paris.

Catherine Hernandez

Catherine Hernandez adalah seorang praktisi teater, penulis pemenang penghargaan dan direktur artistik B Current Performing Arts. Novel debutnya yang sangat terkenal, Scarborough, akan diadaptasi menjadi sebuah skenario, menerima Penghargaan Jim Wong-Chu untuk naskah yang tidak diterbitkan dan masuk daftar panjang untuk

Canada Reads. Hernandez menggambarkan dirinya sebagai wanita queer coklat dan ibu radikal. Pada 2019, ia merilis buku anak keduanya, I Promise, dan pada 2020, novelnya yang sangat dinanti, Crosshairs.

Hana Syafii

Shafi (Frizz Kid) adalah seorang penulis dan ilustrator ulung yang menggabungkan puisi dengan seni. “Feminis Indo-Persia” yang memproklamirkan diri ini adalah Penghargaan Majalah Nasional – jurnalis yang dinominasikan dan penerima Penghargaan Wanita yang Menginspirasi dari Dewan Wanita Muslim Kanada. Buku puisi dan ilustrasi debutnya, Ini Dimulai dengan Tubuh, adalah salah satu Buku Puisi Terbaik CBC pada tahun 2018. Pada tahun 2020, Shafi kembali dengan buku yang akan datang Broke and Kind of Dirty: Afirmasi untuk Dunia Nyata, tersedia pada bulan September . Jika Anda tidak sabar, Shafi telah membagikan lebih dari 175 afirmasi di halaman Instagram-nya (@frizzkidart).

John Elizabeth Stintzi

John Elizabeth Stintzi adalah seorang penulis non-biner dan penyair pemenang penghargaan yang dibesarkan di sebuah peternakan sapi di barat laut Ontario. Mereka mengajar penulisan kritis dan kreatif di Kansas City Art Institute dan telah menulis dua chapbook puisi.

Pada tahun 2019, Stintzi dianugerahi Penghargaan RBC Bronwen Wallace untuk Penulis Baru dari Writers’ Trust of Canada untuk puisi, Seleksi, di Junebat – debut buku puisi lengkap mereka. Mereka juga merupakan penerima Penghargaan Puisi Panjang Malahat Review. 2020 telah menjadi tahun yang besar bagi Stintzi, dengan dirilisnya Junebat dan novel debut mereka, Vanishing Monuments.

Souvankham Thammavonsa

Souvankham Thammavongsa adalah penulis empat buku puisi, dan kumpulan cerita pendek Cara Mengucapkan Pisau. Kisah-kisahnya telah memenangkan Penghargaan O. Henry dan muncul di Majalah Harper, The Paris Review, The Atlantic, Granta, dan tempat-tempat lain. Ia lahir di kamp pengungsi Laos di Nong Khai, Thailand, dan dibesarkan di Toronto. The New York Times mengatakan tentang dia, “Suara baru yang berbakat muncul.”

Cheryl Thompson

Dr Cheryl Thompson adalah pembicara publik, penulis lepas dan asisten profesor di Universitas Ryerson di sekolah Industri Kreatif, yang dibesarkan di Scarborough, Ontario. Penelitiannya mencakup lima bidang, termasuk: budaya visual, media, periklanan dan budaya konsumen dan studi Black Canadian.

Buku pertama Thompson, Beauty in a Box: Detangling the Roots of Canada’s Black Beauty Culture, diterbitkan pada tahun 2019. Ini adalah salah satu studi feminis transnasional pertama tentang budaya kecantikan kulit hitam Kanada. Buku keduanya, Paman: Ras, Nostalgia, dan Politik Kesetiaan, akan tersedia pada bulan Agustus.

Joshua Whitehead

Novelis, penyair, dan editor dua-jiwa First Nations Kanada Joshua Whitehead adalah anggota Oji-nêhiyaw dari Peguis First Nation di Manitoba. Dia saat ini adalah Ph.D. kandidat, dosen dan sarjana Killam di University of Calgary, di mana ia mempelajari sastra dan budaya Pribumi dengan fokus pada gender dan seksualitas. Novel debutnya, Johnny Appleseed (2018), memenangkan Lambda Literary Award untuk Gay Fiction dan Georges Bugnet Award untuk Fiction, dan masuk daftar lama untuk Scotiabank Giller Prize. Saat ini dia sedang mengerjakan manuskrip ketiga berjudul Making Love with the Land, yang akan diterbitkan bersama Knopf Canada.

Evan Musim Dingin

Evan Winter adalah penulis fantasi epik dan sinematografer yang menerbitkan sendiri novel debutnya yang terinspirasi dari Afrika, The Rage of Dragons, pada tahun 2017. Setelah dirilis ulang tahun ini oleh Orbit Books, novel tersebut menjadi #1 Amazon Bestseller dan membuat Kanada Membaca daftar panjang. Ini adalah buku pertama dalam seri kesepakatan empat buku, yang disebut The Burning.

Buku dua, The Fires of Vengeance, diharapkan pada November tahun ini. Musim dingin lahir di Inggris dan dibesarkan di Afrika dekat wilayah sejarah nenek moyang Xhosa-nya. Ketika putranya lahir, dia menyadari bahwa Afrika jarang terwakili dalam genrenya, jadi dia mulai menulis. Dia sekarang menyebut Kanada sebagai rumah.

Penulis Kanada dan Lingkungan Mereka
Informasi Penullis

Penulis Kanada dan Lingkungan Mereka

Penulis Kanada dan Lingkungan Mereka – Penulis kontemporer Kanada telah memenangkan penghargaan dan penghargaan bergengsi di dalam dan luar negeri. Di antara yang paling dipublikasikan dari acara ini adalah Prix Goncourt diberikan kepada Antonine Maillet untuk Pélagie-la-Charette.

Penulis Kanada dan Lingkungan Mereka

canauthors – Penulis kontemporer Kanada telah memenangkan penghargaan dan penghargaan bergengsi di dalam dan luar negeri. Di antara yang paling dipublikasikan dari acara ini adalah Prix Goncourt diberikan kepada Antonine Maillet untuk Pélagie-la-Charette. Morley Callaghan, Robertson Davies, Margaret Atwood, dan lainnya telah menerima penghargaan di Amerika Serikat. Mordecai Richler memenangkan hadiah Commonwealth Writers pada tahun 1990, seperti yang dilakukan Rohinton Mistry pada tahun 1992 dan 1996, dan Austin Clarke pada tahun 2003.

Melansir thecanadianencyclopedia, Margaret Atwood diangkat menjadi Knight of the Order of Arts and Letters of France, seperti juga Timothy Findley dan Michael Ondaatje. Penerima Penghargaan Molson Dewan Seni Kanada senilai $50.000 termasuk Michel Tremblay, Alice Munro, dan Mavis Gallant. Carol Shields memenangkan Hadiah Pulitizer pada tahun 1995 untuk The Stone Diaries. The English Patient karya Michael Ondaatje memenangkan Penghargaan Gubernur Jenderal untuk fiksi berbahasa Inggris dan Booker Prize pada tahun 1992, dan versi film dari novelnya meraih sembilan Oscar di Academy Awards 1997.

Baca juga : Penulis Freelance di Kanada Dapat Menghasilkan Hingga $27 Per Jam

Bloodletting and Other Cures karya Vincent Lam memenangkan Penghargaan Scotiabank Giller senilai $40 000 pada tahun 2006. Penghargaan tersebut, serta wawancara media, pembacaan di festival seperti Harbourfront di Toronto, bahkan penggambaran fiksi penulis dalam film, menunjukkan bahwa penulis hidup glamor dan kaya . Tetapi ribuan penulis Kanada bekerja sendiri dan dalam ketidakjelasan dan hidup dengan pendapatan di tingkat kemiskinan.

Beberapa penulis memenangkan penghargaan besar, dan satu dari $ 10.000 hampir tidak cukup untuk hidup selama satu tahun. Faktanya, hanya segelintir penulis profesional di Kanada yang bertahan hidup dengan royalti dari buku mereka, sebuah situasi yang didokumentasikan dalam survei pertama penulis yang dilakukan oleh Statistics Canada untuk tahun 1978. Dari 3144 orang yang dijadikan sampel, 853 di antaranya adalah penulis penuh waktu. yang pendapatannya dari menulis rata-rata $14 095, sedangkan total pendapatan mereka dari semua sumber rata-rata $19825.

Pada saat survei Statistik Kanada tahun 2000, pendapatan pekerjaan rata-rata untuk penulis telah meningkat menjadi $31.911, tepat di belakang rata-rata nasional $32.123 untuk semua pekerja. Pendapatan rata-rata jurnalis pada tahun 2000 adalah $37.473. Sebaliknya, survei tahun 2006 terhadap penulis surat kabar dan majalah lepas, yang dilakukan oleh Periodical Writers Association of Canada, melaporkan bahwa pendapatan tahunan rata-rata mereka adalah sekitar $24.000, jumlah yang tidak berubah sejak 1977.

Penulis tidak dimotivasi oleh keuntungan semata, namun pembayaran yang mereka terima untuk kerja intelektual mereka mendorong mereka untuk tetap dalam profesi mereka dan berkontribusi pada kehidupan budaya kita. Dan pembayaran ditentukan oleh hubungan mereka dengan penerbit, masyarakat pembaca dan negara.

Apakah sukses secara komersial atau tidak, penulis profesional harus mengabdikan diri pada keahlian mereka, karena naskah buku bisa memakan waktu satu tahun atau lebih lama untuk menyelesaikan pekerjaan penuh waktu.

Karena manuskrip yang tidak diminta mungkin sulit untuk ditempatkan pada penerbit, sebagian besar profesional sekarang mempekerjakan agen sastra atau membuat pengaturan terlebih dahulu dengan penerbit atau editor. Jika pembaca penerbit merespons naskah dengan baik, penerbit kemudian menentukan harga eceran buku dengan memperkirakan biaya untuk pengeditan, desain, pencetakan, penjilidan, dan distribusi.

Biaya distribusi termasuk diskon 20-50% untuk pekerja dan pengecer. Kadang-kadang pengeluaran ini dibagi dengan penerbit lain ketika publikasi asing sedang diatur pada waktu yang sama. Penulis, yang royaltinya mungkin 5-15% dari harga eceran, biasanya yang terakhir mendapat untung dari usaha tersebut tetapi dibayar untuk setiap salinan yang terjual, tidak termasuk salinan yang dijual sebagai “sisa”. Kadang-kadang kontrak penulis menetapkan pembayaran yang disepakati sebagai pengganti royalti berdasarkan penjualan. Penerbit biasanya berharap mencapai titik impas ketika sekitar 70-80% edisi terjual.

Proses penerbitan artikel agak berbeda. Staf penulis untuk surat kabar dan majalah beroperasi di bawah jadwal yang ketat, dan pekerjaan mereka muncul dalam hari, minggu, atau bulan yang sama dari komposisinya. Wartawan lepas mungkin mengalami penantian yang lebih lama sebelum mereka melihat pekerjaan mereka di media cetak. Namun, dalam situasi apa pun, jurnalis tidak berbagi langsung dalam keuntungan publikasi, dan pembayaran untuk materi lepas dapat didasarkan pada jumlah kata dalam artikel (dari 0,20 hingga lebih dari $1 per kata), pada tarif yang ditetapkan untuk kontribusi atau atas nama baik pengarang.

Beberapa penulis melakukannya dengan baik dengan buku-buku mereka. Selama beberapa dekade, buku terlaris di Kanada adalah judul yang terjual lebih dari 5000 eksemplar, yang masih merupakan norma untuk judul sastra. Kadang-kadang sebuah karya sastra mendekati penjualan pasar massal: Margaret Atwood’s The Robber Bride dan Jane Urquhart’s Away keduanya terjual lebih dari 50.000 eksemplar dalam hard cover, dan Ondaatje’s The English Patient lebih dari 100.000. Ann-Marie MacDonald’s Fall on Your Knees telah terjual lebih dari 350.000 eksemplar di Kanada, lebih dari satu juta eksemplar di Amerika Serikat, dan telah diterjemahkan ke dalam setidaknya 18 bahasa.

Pemenang penghargaan internasional seperti Fugitive Pieces karya Anne Michaels dan Life of Pi karya Yann Martel juga memiliki penjualan besar di dalam dan luar negeri. Angka besar ini lebih umum untuk buku non-sastra (dan non-fiksi) populer seperti Boom, Bust & Echo karya David Foot, yang terjual lebih dari 300.000 eksemplar. Penulis non-fiksi termasuk Peter C. Newman, serta mereka yang menulis tentang peristiwa utama seperti skandal tambang emas Bre-X atau persidangan Paul Bernardo, juga menghasilkan penjualan yang tinggi.

Pasar buku di Kanada, karena mempengaruhi penulis dan penerbit, berkaitan dengan siapa yang membuat keputusan penerbitan dan mengontrol distribusi buku dan di mana keputusan ini dibuat. Apa yang dimulai sebagai pertanyaan tentang praktik bisnis dapat berkembang menjadi pertanyaan tentang kepemilikan industri budaya. Secara historis, di Kanada yang berbahasa Inggris, pasar untuk buku-buku yang ditulis oleh Kanada dan majalah milik Kanada telah genting, mengingat sifat ekonomi berbasis sumber daya kita dan persaingan dari buku-buku dan majalah-majalah yang diproduksi di negara lain. Distribusi mahal karena populasi kecil kita terbentang sepanjang 6500 km di sepanjang perbatasan Amerika.

Sebaliknya, di Québec, penerbitan dan distribusi berbahasa Prancis lebih terkonsentrasi secara geografis. Tidak peduli bahasa apa mereka beroperasi, bagaimanapun, penerbit Kanada telah dibatasi untuk wilayah mereka sendiri, sebagian karena penerbit Inggris dan Amerika memegang hak dunia dan anak perusahaan untuk penulis mereka sendiri dan, tidak jarang, untuk penulis Kanada juga. Penerbit Prancis memiliki keuntungan yang sama di dunia francophone. Maka, di masa lalu, keputusan untuk menerbitkan seorang penulis Kanada terkadang dibuat di New York, London atau Paris.

Meskipun mungkin bagi seorang penulis atau jurnalis untuk bertahan hidup terutama di pasar Kanada, ada baiknya menjual buku Anda di pasar luar negeri. Penulis Kanada selalu berhasil di pasar luar negeri – saksikan karir T.C. Haliburton, L.M. Montgomery, Farley Mowat, Margaret Atwood, Marie-Claire Blais, Antonine Maillet, dan Nancy Huston – dan keadaan ini sering menimbulkan argumen bahwa penulis kami masih akan diterbitkan jika tidak ada industri penerbitan lokal.

Tidak mengherankan, argumen yang sama tidak pernah diterapkan pada industri penerbitan Amerika dan Inggris. Asumsinya adalah bahwa buku Kanada yang bagus akan diterbitkan di luar negeri dan buku itu akan masuk ke toko buku Kanada, tetapi sudut pandang ini tidak membedakan antara layanan yang diberikan oleh industri budaya dari negaranya sendiri dan ekspor normal buku dan pertukaran buku. ide-ide melintasi batas-batas internasional.

Penerbit asing memang menerima tulisan Kanada, tetapi tidak ada yang melakukan untuk penulis Kanada apa yang telah dilakukan Jack McClelland, Jack Stoddart, Jacques Hébert, Pierre Tisseyre dan Louise Dennys. Ketika editorial Globe and Mail tertanggal 23 Maret 1994 mengklaim bahwa tidak ada bukti bahwa kebangsaan penerbit membuat perbedaan pada buku-buku yang diterbitkannya, penerbit Anna Porter menjawab, “Penerbit Kanada menerbitkan antara 75% dan 85% dari semua buku-buku Kanada- buku-buku yang ditulis.” Sebuah laporan tahun 2006 dari Asosiasi Penerbit Kanada menegaskan tren itu, mencatat bahwa “perusahaan milik Kanada menerbitkan 85% buku yang ditulis orang Kanada.”

Baca juga : 5 Penulis Carolina Selatan Yang Harus Anda Ketahui

Untuk alasan ini, para penulis sejak lama belajar untuk mengambil peran sederhana dalam pemasaran buku-buku mereka dan menjadi aktivis politik, tidak hanya untuk karya mereka sendiri tetapi atas nama industri budaya di Kanada. Penerbit sekarang mempromosikan penulis kami dengan penuh semangat melalui iklan di media cetak dan elektronik. Penulis kami, pada kenyataannya, dipromosikan dalam banyak cara, mulai dari semua tingkat pendidikan. Studi Kanada dan kursus sastra sekarang menjadi bagian dari kurikulum di sekolah dan universitas, dan ini difasilitasi oleh seri cetak ulang dan antologi. Universitas menawarkan program writer-in-residence. Universitas asing memasukkan penulis Kanada dalam program Studi Kanada mereka. Penelitian sastra dan budaya berkembang pesat di Literary Periodicals dalam bahasa Inggris dan Literary Periodicals dalam bahasa Prancis; bibliografi, biografi, kumpulan surat, dan survei semuanya membantu menempatkan penulis kita dalam panorama kehidupan Kanada dan arus internasional. Kepengarangan telah menjadi topik sentral di banyak konferensi sejak Konferensi Penulis Kanada yang inovatif (Queen’s University, 1954), di masyarakat terpelajar dan di konferensi Universitas Alberta tentang “lembaga sastra”.

Bahkan ada simposium yang ditujukan untuk satu penulis, seperti yang diadakan setiap tahun di simposium Universitas Ottawa. Industri telah tumbuh di sekitar tulisan-tulisan L.M. Montgomery dan Margaret Atwood. Setiap musim gugur sejak 1980 Harbourfront di Toronto telah menjadi tuan rumah Festival Penulis Internasional, yang menarik para penulis dan penonton dari seluruh dunia. Toko buku menghadirkan penulis yang membaca dari karya baru mereka setiap musim gugur, dan penulis muncul di festival tahunan Salon du livre di Montréal dan The Word on the Street di seluruh Kanada. Nominasi untuk penghargaan sastra nasional dan internasional selalu menarik minat para penulis Kanada. Liputan luar biasa CBC – termasuk wawancara penulis di acara radio nasional, kontes Canada Reads, dan laporan harian tentang seni di Kanada – telah berkontribusi besar dalam menempatkan penulis kita lebih dekat ke pusat alam semesta imajinatif kita.

Miriam Toews, Penulis wanita yang mendominasi daftar panjang Giller
Penullis

Miriam Toews, Penulis wanita yang mendominasi daftar panjang Giller

Miriam Toews, Penulis wanita yang mendominasi daftar panjang Giller – Miriam Toews dan Kim Thúy termasuk di antara penulis wanita yang mendominasi daftar panjang Scotiabank Giller Prize tahun ini.

Miriam Toews, Penulis wanita yang mendominasi daftar panjang Giller

canauthors – Wanita terdiri dari 10 dari selusin penulis dalam pencalonan untuk kehormatan sastra $ 100.000.

Melansir thestar, Pemenang tahun lalu, Souvankham Thammavongsa, mengungkapkan nama-nama akrab dan nominasi baru dalam daftar panjang Rabu.

Toews dan Thúy masing-masing menerima anggukan Giller ketiga mereka.

Baca juga : Penulis Kanada dan Tempat Yang Menginspirasi Tema

Sementara itu, Katherena Vermette, Casey Plett, dan Jordan Tannahill termasuk di antara para perajin kata dinamis yang pertama kali mendapatkan penghargaan tersebut.

Daftar pendek akan diumumkan pada 5 Oktober, dan pemenangnya akan diumumkan pada upacara yang disiarkan televisi pada 8 November.

Toews dinominasikan untuk kisah multigenerasi berlatar Toronto, “Fight Night,” diterbitkan oleh Knopf Canada.

Penulis keturunan Manitoba terpilih untuk Giller pada tahun 2004 untuk “A Complicated Kindness,” dan lagi pada tahun 2014 untuk “All My Puny Sorrows.” Adaptasi layar dari “All My Puny Sorrows” akan tayang perdana di Festival Film Internasional Toronto pada hari Jumat.

Thúy dikenal karena ceritanya yang berlatar belakang Perang Vietnam, “Em,” diterbitkan oleh Random House Canada, dan diterjemahkan dari bahasa Prancis oleh Sheila Fischman.

Penulis Quebec juga berbagi sorotan Giller dengan Fischman untuk “Ru” pada daftar pendek 2012, dan “Vi” pada daftar panjang 2018.

Vermette, seorang penulis, penyair dan advokat Red River Métis, menambahkan nominasi Giller ke daftar panjang penghargaannya dengan kisah antargenerasi “The Strangers,” yang diterbitkan oleh Hamish Hamilton Canada.

Plett yang dibesarkan di Winnipeg, salah satu pendiri penerbit feminis muda LittlePuss Press, dinominasikan untuk kumpulan cerita pendeknya yang berpusat pada wanita transgender, “A Dream of a Woman,” yang diterbitkan oleh Arsenal Pulp Press.

Sementara itu, Tannahill — yang dijuluki “the enfant mengerikan teater Kanada” — membawa semangat kreatifnya ke Giller dengan “The Listeners,” dari HarperCollins Canada, tentang seorang ibu yang terobsesi dengan suara yang tidak dapat didengar orang lain.

Juga pada daftar panjang 2021 adalah:

– Cedar Bowers untuk novelnya “Astra,” diterbitkan oleh McClelland & Stewart;

– Omar El Akkad untuk novelnya, “What Strange Paradise,” diterbitkan oleh McClelland & Stewart;

– Cheluchi Onyemelukwe-Onubia untuk novelnya, “The Son of The House,” diterbitkan oleh Dundurn Press;

– Angelique Lalonde untuk koleksi ceritanya, “Makhluk-Makhluk Terpuji yang Mulia”, diterbitkan oleh House of Anansi;

– Rachel Rose untuk koleksi ceritanya, “The Octopus Has Three Hearts,” diterbitkan oleh Douglas & McIntyre;

– Linda Rui Feng untuk novelnya, “Swimming Back to Trout River,” diterbitkan oleh Simon & Schuster;

– Aimee Wall untuk novelnya, “We, Jane,” diterbitkan oleh Book*hug Press.

Penyelenggara mengatakan 12 judul dipilih dari 132 buku yang dikirimkan oleh penerbit di seluruh Kanada.

Duduk di juri tahun ini adalah penulis Kanada Zalika Reid-Benta, Megan Gail Coles dan Joshua Whitehead, serta novelis Malaysia Tash Awan dan penulis AS Joshua Ferris.

The Giller menghadiahkan $100,000 setiap tahun kepada penulis novel Kanada terbaik, novel grafis atau kumpulan cerita pendek yang diterbitkan dalam bahasa Inggris, dan $10,000 untuk masing-masing finalis.

Baca juga : Mengenal Penulis Sejarah Terkenal di Asheville, North Carolina

Untuk karya terjemahan, 70 persen hadiah diberikan kepada penulis, dan 30 persen kepada penerjemah.

The Giller didirikan oleh Jack Rabinovitch pada tahun 1994 untuk mengenang mendiang istrinya, jurnalis sastra Doris Giller.

Laporan The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan pada 8 September 2021.

Penulis Kanada dan Tempat Yang Menginspirasi Tema
Informasi Penullis

Penulis Kanada dan Tempat Yang Menginspirasi Tema

Penulis Kanada dan Tempat Yang Menginspirasi Tema – Apa yang menginspirasi Anda untuk menulis? Banyak bakat sastra Kanada telah menemukan inspirasi dalam menulis tentang tempat-tempat yang memiliki arti penting bagi mereka.

Penulis Kanada dan Tempat Yang Menginspirasi Tema

canauthors – Para penulis ini sekarang disebut sebagai penulis terbaik Kanada seperti halnya tempat-tempat yang mereka abadikan dalam karya-karya mereka. Rumah mereka telah menjadi bukti peringatan inspirasi kreatif mereka, dan tempat ziarah bagi pembaca yang ingin tahu lebih banyak tentang dasar inspirasi ini.

Melansir historicplaces, Lanskap sastra kami dirayakan di banyak tempat bersejarah yang ditunjuk di Daftar Tempat Bersejarah Kanada yang terkait dengan para penulis yang menjadi anggota Asosiasi Penulis Kanada pada tahun-tahun pembentukannya.

Baca juga : Penulis Terkenal Di Dunia

Pada tahun 1921, Asosiasi Penulis Kanada didirikan di Montreal oleh para penulis yang peduli dengan mempromosikan dan melindungi karya mereka. Salah satu anggota pendirinya adalah Stephen Leacock (1869-1944). Antara 1915 dan 1925, Leacock adalah salah satu humoris terkemuka di dunia berbahasa Inggris, dan rumahnya di Leacock, Parks Canada / Maison Leacock, Parcs Canadamasterpiece Sunshine Sketches of a Little Town (1912) ditulis di dekat Orillia, Ontario di tepi pantai.

Danau Couchiching. Leacock membeli properti di tepi danau pada tahun 1908 dan membangun sebuah pondok kecil, kemudian membangun yang jauh lebih besar pada tahun 1928. Di tempat ini, yang ia beri nama “The Old Brewery Bay,” tulis Leacock, berkebun, hobi bertani, memancing, berlayar, dan terhibur.

Lanskap ini, dengan perpaduan antara hutan, lahan terbuka, dan pemandangan danau yang megah, menyediakan tempat yang tenang untuk kontemplasi artistik yang dapat dihargai oleh penulis mana pun.

Salah satu orang sezaman dengan Leacock adalah Bliss Carman (1861-1929), seorang penyair yang diakui secara internasional pada akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20. Carman dikenal karena deskripsinya yang menggugah tentang lanskap Atlantik Kanada. Lahir di Fredericton, New Brunswick Carman menghabiskan masa kecilnya di sebuah rumah di Shore Street, sekarang dikenal sebagai Bliss Carman House.

Banyak dari karya puisi awal yang diakui, termasuk dalam Songs of Vagabondia (1894) dan Low Tide at Grand Pré: A Book of Lyrics (1894), terinspirasi oleh tempat ini.

Pada 1920-an, Carman diakui oleh Canadian Author’s Association sebagai pemenang penyair tidak resmi Kanada, terpilih menjadi anggota Royal Society, dan dianugerahi Medali Lorne Pierce untuk layanan istimewanya pada sastra.

Penulis kontemporer lainnya adalah Lucy Maud Montgomery (1874-1942). Buku-bukunya tentang kehidupan di Pulau Pangeran Edward sangat disukai di Kanada dan di seluruh dunia (bahkan Duchess of Cambridge, Kate Middleton adalah penggemarnya!), dan banyak orang tahu bahwa Green Gables House adalah inspirasi dan latar untuknya yang paling terkenal. novel Anne dari Green Gables (1908).

Tetapi lebih sedikit orang yang mungkin menyadari bahwa dua rumah bersejarah lainnya juga terkait dengan penulis yang produktif ini. Salah satunya adalah tempat tinggal sederhana tahun 1874 yang terletak di kota kecil New London, PEI, yang sekarang dikenal sebagai Tempat Kelahiran Lucy Maud Montgomery; yang lainnya adalah Leaskdale Manse di Uxbridge, Ontario.

Tempat terakhir ini – rumah kelas menengah Victoria akhir yang suram – adalah tempat Montgomery tinggal selama salah satu periode paling produktif dan sukses dalam karirnya: antara tahun 1911 dan 1926, di tempat inilah dia menulis 11 dari 22 novelnya. Itu juga merupakan latar kehidupan pribadinya yang tidak bahagia, rinciannya terungkap dalam jurnal yang dia simpan dari periode ini.

Nellie McClung (1873-1951) juga tergabung dalam Asosiasi Penulis Kanada. Banyak yang tahu McClung sebagai aktivis politik: perannya dalam gerakan hak pilih memberi perempuan hak untuk memilih, dan sebagai salah satu dari “Lima Terkenal” dalam kasus pengadilan “Orang”, dia membantu membawa perubahan penting dalam hak-hak perempuan di Kanada .

Tetapi McClung juga memiliki karir menulis yang sukses dan produktif. Lahir di Chatsworth, Ontario McClung pindah pertama ke Manitou, Manitoba dengan suaminya, dan kemudian ke Winnipeg pada tahun 1911, di mana dia tidak hanya aktif di panggung politik lokal, tetapi juga seorang penulis populer.

Novel pertamanya, Menabur Benih di Danny (1908) adalah buku terlaris nasional, dan memimpin jalan untuk penerbitan 15 buku lagi (sembilan novel dan tujuh karya non-fiksi). Pada tahun 1914, ia pindah ke Edmonton, terpilih menjadi anggota legislatif Alberta pada tahun 1921, dan pada tahun 1923, pindah ke rumah Kebangkitan Tudor di Calgary. Sebagian besar kemenangan politik dan sosial penting McClung terjadi ketika dia tinggal di sini (1923-1935), dan dari rumah ini dia menulis sebagian besar novel, esai, dan artikel surat kabarnya.

Pada saat Asosiasi Penulis Kanada dibentuk, karir menulis Pendeta Charles Gordon (1860-1937) Winnipeg telah melewati puncaknya. Selama lebih dari 20 tahun, Gordon telah menulis dengan nama pena Ralph Connor, dan novel-novelnya, termasuk The Man From Glengarry (1901) dan The Sky Pilot in No Man’s Land (1919), menggabungkan melodrama dan petualangan yang mencekam dengan pesan keselamatan agama. dan harapan.

Pada puncak karirnya pada tahun 1913, ia membangun sebuah rumah besar di lingkungan Winnipeg yang terpencil. Menghadap ke Sungai Assiniboine, properti ini memiliki halaman rumput yang indah, semak belukar, petak bunga dan pepohonan, dan interiornya memiliki langit-langit balok kayu yang luar biasa, panel kayu ek yang dipotong seperempat dengan kayu gelap yang luas, dan banyak detail ukiran. Dari sinilah Gordon menulis sejumlah novelnya dan menghibur teman-temannya. Pada 1930-an, ia menjabat dua periode sebagai presiden Asosiasi Penulis Kanada.

Terlepas dari kebutuhan mereka akan rumah yang tenang dan stabil, penulis umumnya banyak yang gelisah. Mazo de la Roche (1879-1961) tentu saja mewujudkan semangat gelisah ini. Selama masa kecilnya, Roche pindah 17 kali.

Selama karir menulisnya yang produktif (termasuk 23 novel, 50 cerita pendek, dan 13 drama), ia melakukan 19 pelayaran laut ke berbagai belahan dunia; tinggal di banyak daerah Ontario (termasuk Newmarket, Aurora, Richmond Hill, Galt, Acton, Bronte, Clarkson, Oakville, York Mills, Forest Hill, dan Toronto) serta di Québec, Nova Scotia, New England, dan di 19 tempat tinggal yang berbeda di Inggris! Pencarian rumah ini tampaknya telah menemukan tempat permanen dalam kisah novelnya yang berlatar di sebuah perkebunan fiksi Ontario bernama Jalna.

Dia menulis buku pertama dari seri ini pada pertengahan 1920-an saat tinggal di sebuah pondok di Clarkson (sekarang bagian dari Mississauga) Ontario, yang terletak di dekat sebuah rumah bernama Benares. Rumah pertanian pertengahan abad ke-19 ini, setidaknya sebagian, menjadi inspirasi bagi Jalna Estate fiktif.

Jiwa gelisah lainnya adalah seniman Emily Carr (1871-1945), yang melakukan perjalanan secara ekstensif ke Eropa dan sepanjang pantai British Columbia untuk mencari inspirasi artistik dan tempat untuk disebut rumah. Selain menjadi pelukis, Carr juga seorang penulis, dan mendapat banyak inspirasi dari rumah masa kecilnya di Victoria B.C.

Dibangun oleh ayahnya pada tahun 1864 dengan gaya Italia yang indah, Emily Carr House adalah tempat keinginannya untuk berkreasi dan apresiasinya terhadap seni dimulai. Dekat dengan Beacon Hill Park dan garis pantai, lanskap memainkan peran penting dalam apresiasi Emily terhadap lingkungan alamnya. Rumah itu ditampilkan secara menonjol dalam semua karya tulisnya, dan Carr memberikan deskripsi yang sangat jelas tentang rumah ini dalam The Book of Small (1942).

Baca juga : 5 Penulis Carolina Selatan Yang Harus Anda Ketahui

Meskipun terlalu muda untuk menjadi bagian dari kelompok pendiri penulis di Canadian Authors Association, Gabrielle Roy (1909-1983) masih layak disebut karena karyanya yang inovatif dalam bahasa Prancis.

Novel pertamanya, Bonheur D’Occasion/The Tin Flute (1945), adalah sukses komersial Gabrielle Roy, LAC / BAC, dan dia menjadi bintang sastra dalam semalam ketika buku tersebut memenangkan Penghargaan Sastra Gubernur Jenderal. Novel ini, serta Alexandre Chenevert (1954) yang gelap secara psikologis, memberikan penggambaran realistis tentang kehidupan di Montréal masa perang dan pascaperang.

Writers Trust of Canada Mengumumkan Pemenang Hadiah Fiksi dan Non-fiksi
Informasi Penullis

Writers Trust of Canada Mengumumkan Pemenang Hadiah Fiksi dan Non-fiksi

Writers Trust of Canada Mengumumkan Pemenang Hadiah Fiksi dan Non-fiksi – Pemenang dari dua penghargaan sastra Kanada yang bergengsi diumumkan hari ini (18 November) dalam sebuah upacara yang diselenggarakan oleh penulis Kamal Al-Solaylee di Toronto, sebagai bagian dari Writers’ Trust: Books of the Year Edition, yang disiarkan secara online.

Writers Trust of Canada Mengumumkan Pemenang Hadiah Fiksi dan Non-fiksi

canauthors – Lima finalis untuk Hadiah Kepercayaan Penulis Hilary Weston 2020 untuk Nonfiksi diumumkan oleh Writers’ Trust of Canada pada 30 September.

Melansir straight, Juri yang terdiri dari Helen Knott, Sandra Martin, dan Ronald Wright membacakan 107 judul dan memilih lima finalis sebagai berikut:

Baca juga : Penulis Freelance di Kanada Dapat Menghasilkan Hingga $27 Per Jam

  • Seniman dan penulis Vancouver David A. Neel untuk memoarnya The Way Home;
  • Penyair Pulau Vancouver Lorna Crozier juga dipilih untuk memoarnya Through the Garden: A Love Story (with Cats) (McClelland dan Stewart);
  • penulis dan penyair Steven Heighton, yang berbasis di Kingston, Ontario, terpilih untuk Reaching Mithymna:
  • Among the Volunteers and Refugees on Lesvos (Biblioasis);
  • Jessica J. Lee, yang berasal dari London, Ontario, dan sekarang tinggal di Inggris, untuk Two Trees Make a
  • Forest: Travels Among Taiwan’s Mountains and Coasts in Search of My Family’s Past (Hamish Hamilton Canada);
  • Tessa McWatt, seorang novelis Kanada kelahiran Guyana di London, Inggris, dimasukkan untuk Shame on Me: An Anatomy of Race and Belonging (Random House Canada).

Juri memilih Jessica J. Lee untuk film Two Trees Make a Forest: Travels Between Taiwan’s Mountains and Coasts in Search of My Family’s Past sebagai pemenang. Dalam memoar ini, Lee menceritakan perjalanannya ke tanah air leluhurnya di Taiwan di mana ia meneliti bagaimana narasi keluarga dan sejarah geografis saling terkait.

Lee menerima $50.000, sementara masing-masing finalis akan menerima $5.000.

The Writers’ Trust of Canada sebelumnya telah mengungkapkan lima finalis untuk Writers’ Trust Fiction Prize 2020 pada 7 Oktober.

Juri—yang terdiri dari penulis Elisabeth de Mariaffi, Waubgeshig Rice, dan Yasuko Thanh—memilih finalis dari 123 judul yang diajukan oleh 61 penerbit:

Baca juga : 5 Penulis Carolina Selatan Yang Harus Anda Ketahui

  • Penulis Vancouver Zsuzsi Gartner untuk novel debutnya The Beguiling;
  • Michelle Good dari Red Pheasant Cree Nation (di Saskatchewan), yang tinggal di Southern B.C., untuk Five
  • Little Indians (Harper Perennial);
  • Maria Reva, yang dibesarkan di Vancouver dan sekarang tinggal di Austin, Texas, untuk koleksi cerita pendek debutnya Good Citizens Need Not Fear (Knopf Canada);
  • Gil Adamson yang berbasis di Toronto untuk Ridgerunner (House of Anansi Press);
  • Thomas King of Guelph, Ontario, untuk Orang India yang Berlibur (HarperCollins).

Juri memilih Gil Adamson yang berbasis di Toronto untuk Ridgerunner sebagai pemenang hadiah. Ridgerunner, sekuel novel debut Adamson tahun 2007 The Outlander, berlatar di Pegunungan Rocky Kanada pada tahun 1917 dan mengikuti upaya pencuri untuk mencuri uang demi masa depan putranya yang berusia 12 tahun.

Adamson menerima $60.000, dan masing-masing finalis akan menerima $5.000.

Penulis Freelance di Kanada Dapat Menghasilkan Hingga $27 Per Jam
Informasi Penullis

Penulis Freelance di Kanada Dapat Menghasilkan Hingga $27 Per Jam

Penulis Freelance di Kanada Dapat Menghasilkan Hingga $27 Per Jam – Dunia terus berubah, dan banyak yang mencari cara alternatif untuk mendapatkan lebih banyak uang dan usaha sampingan merupakan persentase besar dari upaya orang untuk meningkatkan kapasitas penghasilan mereka.

Penulis Freelance di Kanada Dapat Menghasilkan Hingga $27 Per Jam

canauthors – Ada berbagai cara orang dapat mencari nafkah dengan pekerjaan sampingan, dan menulis lepas adalah salah satu yang mudah dilakukan.

Melansir financialpost, Seperti dilansir Indeed Canada, tarif rata-rata penulis lepas per jam adalah $22,08 per jam, meskipun itu mewakili kisaran tarif pembayaran di kota-kota terbesar Kanada. Lokasi bayaran tertinggi untuk penulis lepas di Kanada terbentang dari Vancouver (rata-rata $20,37 per jam) hingga Ottawa, rata-rata $26,98 per jam. Sejauh kasus individu berjalan, beberapa orang dapat mendorong tingkat penghasilan yang lebih tinggi dan lebih konsisten.

Baca juga : Penulis Terkenal Di Dunia

Penulisan lepas adalah sesuatu yang cukup mudah untuk diubah jika Anda memiliki pengalaman atau kemampuan kata-kata, dan ini bisa menjadi kemajuan yang sangat alami bagi mereka yang bekerja di bidang seperti pemasaran, pengajaran, hubungan masyarakat, atau komunikasi.

Meskipun mudah untuk mencoba dan mengubah diri Anda menjadi penulis lepas, ada berbagai macam alat dan kursus untuk menunjukkan kepada Anda bagaimana melakukannya dengan benar dan memberi diri Anda kesempatan nyata untuk menghasilkan uang.

Salah satu bantuan tersebut adalah Bundel Berlangganan Seumur Hidup ProWritingAid Terlaris , yang mencakup alat dan kursus untuk mempermudah pekerjaan sampingan Anda sebagai penulis lepas.

Baca juga : Biografi Jill McCorkle, Penulis Humanis

Membantu meningkatkan gaya dan kekuatan Anda dalam menulis adalah pemeriksa tata bahasa, perangkat lunak analisis bertenaga AI ProWritingAid dan mengajari Anda praktik terbaik menulis lepas adalah Akademi ProWritingAid. Ini dirancang untuk mengajarkan keterampilan menulis yang lebih baik dengan kursus mandiri, tantangan menulis, lokakarya, dan banyak lagi.

Keduanya termasuk dalam bundel ProWritingAid, yang sekarang tersedia seharga $225,54. Tambahkan bantuan yang tak ternilai ini ke kesibukan sampingan menulis lepas Anda untuk membuat penghasilan lebih mudah.

Biografi Eckhart Tolle, Penulis Buku ‘The Power of Now’
Informasi

Biografi Eckhart Tolle, Penulis Buku ‘The Power of Now’

Biografi Eckhart Tolle, Penulis Buku ‘The Power of Now’ – Eckhart Tolle adalah seorang pemimpin spiritual terkenal, dan penulis. Dia terkenal karena buku pertamanya berjudul, ‘The Power of Now.’

Biografi Eckhart Tolle, Penulis Buku ‘The Power of Now’

canauthors – Tolle telah menulis beberapa buku lain, termasuk ‘A New Earth: Awakening to Your Life’s Purpose’, dan ‘Guardians of Being.’ Tolle memiliki kehidupan awal yang bermasalah. , dan merasa terasing dari masyarakat. Setelah melalui fase singkat depresi, Tolle mengalami transformasi batin.

Melansir thefamouspeople, Dia mencapai transformasi spiritual dan ketenangan pikiran, yang telah tinggal bersamanya sepanjang hidupnya nanti. Dia telah bekerja sebagai konselor dan pembimbing spiritual. Tolle tidak mempraktekkan agama tertentu.

Baca juga : Beverly Cleary, Penulis Penghargaan dari Ramona Quimby

Ia telah dipengaruhi oleh ajaran Buddha, Hindu, dan Kristen. Ajaran Tolle telah dipuji oleh pembawa acara talk show terkenal Oprah Winfrey. Dia juga seorang pembicara yang sangat baik, dan telah melakukan beberapa webinar, dengan Winfrey. Tolle dinobatkan sebagai salah satu di antara ‘Super Soul 100’, daftar pemimpin berpengaruh yang disusun oleh Winfrey. Eckhart Tolle saat ini tinggal di Vancouver. Dia mencurahkan seluruh waktunya untuk membantu sesamanya mencapai kesadaran spiritual.

Masa Kecil & Kehidupan Awal

Eckhart Tolle lahir Ulrich Leonard Tolle, pada 16 Februari 1948, di Lunen, Jerman. Dia memiliki masa kecil yang tidak bahagia, karena orang tuanya sering bertengkar. Ketika mereka berpisah, Tolle mulai tinggal bersama ibunya. Selama hari-hari awalnya, Tolle tinggal di Jerman pascaperang. Pemandangan kehancuran menimbulkan rasa takut dan tidak aman di benaknya. Di sekolah juga, Tolle menghadapi suasana yang tidak bersahabat.

Pada usia 13, Tolle pindah ke Spanyol, untuk tinggal bersama ayahnya. Dia tidak memiliki sekolah formal di Spanyol. Dia mulai belajar sastra, astronomi, dan bahasa di rumah. Pada usia 15 tahun, Tolle membaca buku-buku yang ditulis oleh penyair mistik Jerman, Joseph Anton Schneiderfranken, yang sangat memengaruhinya.
Pada usia 19 tahun, Tolle pindah ke London. Dia mengajar bahasa Jerman dan Spanyol untuk waktu yang singkat. Dia terganggu oleh depresi, dan berhenti mengajar. Tolle mendaftar di ‘University of London,’ untuk mempelajari sastra, filsafat, dan psikologi.

Karir

Sementara Tolle berusia dua puluhan, ia menderita episode depresi. Pada tahun 1977, pada usia 29, setelah fase depresi berat, Tolle mengalami transformasi batin yang intens. Dia mengalami kebangkitan spiritual yang mendalam, yang menanamkan rasa damai dan kebahagiaan dalam dirinya. Dari orang yang depresi dengan kecenderungan bunuh diri, Tolle menjadi orang yang tercerahkan secara spiritual. Perubahan besar ini terjadi dalam semalam.

Setelah mencapai kebangkitan spiritual, Tolle berhenti belajar. Dia menghabiskan sebagian besar waktunya duduk di sebuah taman di Russel Square, London, dalam keadaan bahagia. Dia mengubah nama depannya menjadi ‘Eckhart,’ sebagai tanda penghormatan kepada filsuf Jerman, Meister Eckhart. Dia tinggal di beberapa biara Buddha, dan menjalani kehidupan yang sederhana. Ketika teman-temannya mendekatinya untuk meminta bimbingan, Tolle mulai bekerja sebagai pembimbing spiritual, dan konselor.

Pada tahun 1995, Tolle pindah ke Vancouver, Kanada. Dia mulai bekerja untuk menerbitkan buku pertamanya. Pada tahun 1997, Eckhart Tolle menerbitkan buku pertamanya berjudul, ‘The Power of Now.’ Awalnya, hanya 3000 eksemplar buku yang diterbitkan. Pada tahun 1999, diterbitkan ulang dalam skala yang lebih besar. Pada tahun 2000, pembawa acara media terkenal Oprah Winfrey merekomendasikan buku itu di majalahnya. Setelah ini, penjualan buku melonjak, dan menemukan tempat di daftar ‘Penjual Terbaik New York Times’. Ini telah diterjemahkan ke dalam 33 bahasa sejak saat itu. Pada tahun 2011, ‘The Power of Now’ muncul dalam daftar 10 ‘Buku Saran Paperback,’ terlaris untuk ke-102 kalinya.

Pada tahun 2003, Tolle menerbitkan buku keduanya, ‘Stillness Speaks.’ Pada tahun 2005, ia menerbitkan buku ketiganya, ‘A New Earth: Awakening to Your Life’s Purpose.’ Buku ini juga sukses besar. Pada tahun 2008, buku tersebut mencapai posisi nomor satu dalam daftar ‘New York Times Best Seller’. Oprah Winfrey memilih buku untuk segmen, ‘Oprah’s Book Club,’ dalam acara bincang-bincangnya, ‘The Oprah Winfrey Show.’

Pada tahun 2008, Tolle bermitra dengan Oprah Winfrey, untuk memulai sesi webinar, berdasarkan bukunya, ‘A New Earth.’ Setiap webinar berkonsentrasi pada bab tertentu dari buku ini. Sesi ini dilakukan setiap minggu, dan mencakup diskusi Tolle dengan Winfrey, meditasi singkat, dan menjawab pertanyaan yang diajukan oleh pengikut. Sesi ini menarik jutaan pengikut.

Tolle memulai perusahaan, ‘Ajaran Eckhart,’ untuk menjual produk berdasarkan ajarannya. Dia juga memiliki situs web, ‘Eckhart Tolle TV,’ di mana meditasi kelompok dan video spiritual lainnya dibagikan. Organisasinya belum mendirikan ashram atau pusat spiritual. Dia berkeliling dunia, untuk memberikan kuliah. Pembicaraannya umumnya dalam bahasa Inggris, tetapi kadang-kadang dalam bahasa Jerman dan Spanyol juga.

Pada tahun 2009, Tolle menerbitkan buku, ‘Guardians of Being.’ Itu adalah buku bergambar, diilustrasikan oleh Patrick McDonnell. Pada tahun yang sama, Tolle terpilih sebagai salah satu pembicara di ‘Vancouver Peace Summit’, di mana ia berbagi ruang dengan pejabat tinggi seperti Dalai Lama.

Baca juga : Biografi Laurell K Hamilton

Kehidupan pribadi

Eckhart Tolle menikah dengan Kim Eng. Pasangan itu bertemu pada tahun 1995, ketika Tolle bekerja sebagai pemandu spiritual. Mereka diketahui tidak memiliki anak. Tolle jarang berbicara tentang kehidupan pribadinya. Dia mencintai kesendirian, dan dianggap oleh pengikutnya, sebagai orang yang rendah hati.

Tolle tidak mempraktekkan agama tertentu. Ia mengikuti ajaran Buddha, Hindu, dan Kristen. Tolle mengaku sangat dipengaruhi oleh orang-orang seperti Ramana Maharshi, Jiddu Krishnamurthy, Buddha, dan Rumi.

Beverly Cleary, Penulis Penghargaan dari Ramona Quimby
Informasi Penullis

Beverly Cleary, Penulis Penghargaan dari Ramona Quimby

Beverly Cleary, Penulis Penghargaan dari Ramona Quimby – Beverly Cleary, yang berusia 100 tahun pada 12 April 2016, adalah penulis tercinta dari 30 buku anak-anak, beberapa diterbitkan lebih dari 60 tahun yang lalu, semuanya masih dicetak, bersama dengan dua autobiografi.

Beverly Cleary, Penulis Penghargaan dari Ramona Quimby

canauthors – Dia dihormati oleh Library of Congress pada tahun 2000 sebagai “Living Legend” dan telah memenangkan banyak penghargaan untuk buku anak-anaknya, termasuk John Newbery Medal dan National Book Award.

Baca juga : Biografi Matt Cohen, Penulis Kanada

Melansir eferrit, Buku anak-anak oleh Beverly Cleary telah menyenangkan anak-anak, terutama anak-anak berusia 8 hingga 12 tahun, selama beberapa generasi.

Buku anak-anaknya yang lucu, namun realistis, tentang kehidupan sehari-hari anak-anak, bersama dengan karakter yang menarik seperti Ramona Quimby dan Henry Huggins, telah menarik minat anak-anak di seluruh dunia. Beverly Cleary telah menulis lebih dari 30 buku, termasuk tiga tentang seekor tikus yang penuh semangat. Buku-bukunya telah diterjemahkan ke lebih dari selusin bahasa. Selain itu, Ramona dan Beezus , film berdasarkan Cleary Ramona Quimby dan kakak perempuannya, Beatrice “Beezus” Quimby, dirilis pada tahun 2010.

Beverly Cleary serta Novel Anak-anak Juara Penghargaannya

Beverly Bunn lahir 12 April 1916, di McMinnville, Oregon serta menghabiskan tahun- tahun dini di Yamhill di mana ibunya mengawali suatu bibliotek kecil. Jadi mulailah cinta novel sama tua hidup pengarang. Keluarganya alih ke Portland kala Beverly berumur 6 tahun; ia suka menciptakan bibliotek biasa yang besar. Beverly meneruskan riset ilmu bibliotek di University of Washington di Seattle serta jadi pustakawan Anak-anak.

Pada 1940, beliau menikah dengan Clarence Cleary.

Novel awal Beverly Cleary, Henry Huggins diterbitkan pada tahun 1950 serta termotivasi oleh seseorang anak pria yang meringik pada pustakawan kalau tidak terdapat novel mengenai Anak-anak semacam ia. Itu, serta buku- buku lain mengenai Henry Huggins serta anjingnya Ribsy senantiasa terkenal dikala ini. Novel terbarunya, Ramonas World, diterbitkan pada tahun 1999 serta menunjukkan salah satu kepribadian yang sangat dicintainya, Ramona Quimby.

Film awal yang didasarkan pada Ramona Quimby, Ramona, serta Beezus dari Cleary berfokus pada ikatan anak sekolah kategori Ramona dengan kakak perempuannya, Beatrice. Ikatan ini merupakan bagian dari seluruh novel Ramona, namun paling utama dalam novel Beezus serta Ramona.

Beverly Cleary sudah memenangkan banyak apresiasi, tercantum John Newbery Medal buat Dear Mr. Henshaw. 2 dari buku- bukunya mengenai Ramona Quimby, Ramona serta Bapaknya serta Ramona Quimby, Age 8 ditunjuk selaku Newbery Honor Books. Cleary pula menyambut Apresiasi Laura Ingalls Wilder buat meluhurkan kontribusinya pada kesusastraan Anak-anak. Bila itu tidak lumayan, buku- bukunya pula memenangkan dekat 3 dua belas buah hadiah apresiasi Anak-anak di semua negeri bagian serta ia memenangkan Apresiasi Novel Nasional buat Ramona serta Ibunya.

The Klickitat Street Books of Beverly Cleary

Kala ia sedang kecil, Cleary mengetahui kalau kayaknya tidak terdapat novel mengenai Anak-anak semacam banyak orang yang bermukim di lingkungannya. Kala Beverly Cleary mulai menulis novel Anak-anak, beliau menghasilkan tipe Klickitat Street- nya sendiri, jalur jelas di dekat area era kecilnya di Portland, Oregon. Anak-anak yang bermukim di Klickitat Street didasarkan pada Anak-anak yang dibesarkannya.

4 simpati novel Cleary terdapat di Klickitat Street, diawali dengan novel pertamanya, Henry Huggins.

Sedangkan Henry jadi fokus buku- buku awal, beberapa novel Beverly Cleary pula menerangi Beatrice” Beezus”, adik Quimby serta Beezus, Ramona. Apalagi, Ramona sudah jadi kepribadian kepala karangan dalam 7 terakhir buku- buku Klickitat Street.

Baca juga : Biografi Maya Angelou, Penulis dan Aktivis Hak Sipil

Novel Ramona terkini, Ramonas World, pergi pada tahun 1999. HarperCollins menerbitkan tipe paperback pada tahun 2001. Dengan sela waktu 5 simpati tahun antara Bumi Ramona serta novel Ramona terakhir terakhir, Kamu bisa jadi sedikit takut mengenai minimnya kelangsungan. Tetapi di Bumi Ramona, semacam dalam buku- bukunya yang lain yang menunjukkan Ramona Quimby, Cleary pas target dikala beliau berdialog, dengan metode yang amat lucu, perubahan- perubahan kehidupan Ramona Quimby, saat ini anak kategori 4.

Buku- buku Beverly Cleary senantiasa terkenal sebab kepribadian semacam Ramona.

Biografi Matt Cohen, Penulis Kanada
Informasi Penullis

Biografi Matt Cohen, Penulis Kanada

Biografi Matt Cohen, Penulis Kanada – Matt Cohen dibesarkan di Florida Selatan di mana ia bermain sepak bola dan trek di sekolah menengah dan juga lulus dengan IPK 3,8. Setelah SMA ia belajar bisnis di Florida State, di mana ia juga mengambil beberapa kelas teater.

Biografi Matt Cohen, Penulis Kanada

canauthors – Dia kemudian memutuskan bahwa dia ingin menjadi seorang aktor, jadi dia pindah ke LA dan mulai mengejar mimpinya.

Melansir imdb, 10 bulan setelah pindah ke LA dia pergi dan memesan peran utama sebagai atlet sensitif, Aiden Dennison di South of Nowhere. Sejak itu ia menjadi bintang tamu di berbagai acara seperti The OC, Medium, dan Supernatural. Dia juga berada di beberapa film termasuk salah satu peran utama di Boogeyman 2.

Baca juga : Biografi Penulis: Lucy Maud Montgomery

Semua bintang South of Nowhere cenderung muncul dalam karya satu sama lain. Danso Gordon dan Matt Cohen beradu akting dalam film “Dark House”. Tamu Mandy Musgrave menatap web-series Cohen “Rockville, CA”. Tamu Maeve Quinlan menatap serial web Gabrielle Christian dan Mandy Musgrave “Girltrash”. Rob Moran, Mandy Musgrave, dan Gabrielle Christian semua tamu menatap serial web Quinlan “3way”.

Cohen dan Moran akan membintangi film yang akan datang “The Outside”. Cohen, Musgrave, dan Vallery Ortiz semuanya ikut membintangi video musik Marisa Lauren untuk lagunya ‘Ladylike’. Vallery Ortiz dikatakan juga menjadi bintang dalam video Marisa Lauren untuk lagunya ‘Katie Katie’ setiap kali mereka merekam video tersebut. Marisa Lauren dan Eileen Boylan keduanya bintang tamu di “Yunani”

Matt, Marisa Lauren, dan Danso Gordon adalah anggota pemeran tertua yang berperan sebagai siswa sekolah menengah di South of Nowhere. Ketiganya memainkan karakter antara usia 16 dan 18 di acara itu. Matt berusia 23 tahun saat pertunjukan pertama kali dimulai, Marisa berusia 25 tahun, dan Danso berusia 26 tahun.

Kutipan Pribadi

Tentang hal paling romantis yang pernah dia lakukan untuk seorang gadis: Saya telah melakukan banyak hal yang semi-romantis dan agak cheesy dengan menulis dan semacamnya. Saya pernah mendesain tato untuk seorang gadis dan dia mendapatkannya, yang menurut saya cukup keren. Kami tidak lagi berbicara. Dia akan selalu mengingatku, tapi aku bisa jamin itu.

Tentang mengapa dia tidak benar-benar berkencan: Lihat, saya tidak banyak berkencan. Kurasa itu seperti semua orang selalu mencoba menjodohkanku dengan seseorang jadi kami pergi keluar dan nongkrong di klub atau di suatu tempat.

Menurutku tanggal itu aneh. Segala sesuatu tentang kencan itu aneh, terutama jika itu adalah orang baru yang tidak benar-benar Anda kenal. Anda ingin membawa mereka ke suatu tempat yang menurut Anda akan mereka sukai, tetapi Anda tidak ingin mengajukan pertanyaan itu karena Anda ingin terlihat seperti Anda yang mengendalikan situasi. Jadi saya pikir tanggal hanya aneh pada umumnya.

Baca juga : Penulis Wattpad Populer di Amerika

Tentang perbedaan antara dirinya dan karakternya ‘Aiden’ di “South of Nowhere”: Saya kira saya akan menangani beberapa situasi dengan sedikit berbeda. Dia cenderung sedikit lebih santai dalam situasi tertentu.

Di musim pertama dia benar-benar mendapat pukulan buruk dalam beberapa perkelahian, yang saya bukan petarung besar tapi menurut saya itu sangat tidak realistis. Saya berharap bahwa saya akan dapat membela diri sedikit lebih baik daripada Aiden.

Penulis Terkenal Di Dunia
Informasi Penullis

Penulis Terkenal Di Dunia

Penulis Terkenal Di Dunia – Buku menyimpan banyak karya tulis yang sangat berharga bagi perkembangan sebuah bangsa.

Penulis Terkenal Di Dunia

canauthors – Jumlah buku yang dihasilkan sebuah bangsa menunjukkan kemajuan peradaban dari bangsa tersebut.

Mengutip tukangkonten, Sepanjang sejarah, banyak buku fenomenal yang ditulis oleh berbagai penulis terkenal dunia dari mancanegara.

Karya–karya mereka memiliki ketajaman tidak hanya dari segi sastra, namun juga pesan yang ingin disampaikan.

Baca juga : 8 Penulis Kanada Yang Dituntut

1. William Shakespeare

Ketika berbicara mengenai penulis yang terkenal hingga ke seluruh dunia, maka nama besar seorang William Shakespeare tentu tidak akan ketinggalan untuk disebutkan.

Sastrawan yang telah melahirkan karya sastra yang terkenal hingga saat ini, lahir di Inggris pada tanggal 26 April tahun 1564.

Ia juga diberikan gelar sebagai seorang Penyair Nasional Inggris.

Meski jumlah karya sastranya tidak diketahui secara pasti, namun total drama yang telah ia hasilkan diketahui secara pasti mencapai 38 drama.

Dari 38 drama yang telah ia ciptakan, sepuluh dramanya menjadi karya besar hingga saat ini.

2. Edgar Allan Poe

Banyak orang menggemari Edgar Allan Poe sebagai seorang penulis terkenal dan sekaligus malang.

Ia adalah salah seorang sastrawan di Amerika yang karya–karyanya kurang mendapatkan tempat di hati masyarakat Amerika di awal karirnya.

Meski begitu, Edgar Allan Poe berhasil meraih apresiasi sastra yang besar dari Inggris dan juga Prancis.

Namanya baru dikenal oleh publik Amerika tatkala karyanya diapresiasi oleh Robert W. Chamber dan juga Ambroce Bierce.

Sebagai seorang penulis dan sastrawan besar, Edgar Allan Poe lebih banyak melahirkan karya di bidang cerita pendek hingga sebanyak 65 karya.

Sementara novel yang ia selesaikan sepanjang hidupnya hanya satu buah saja.

Edgar Allan Poe lebih banyak dikenal sebagai seorang penulis dengan aliran detektif dan misteri.

Salah satu cerita pendeknya yang terkenal adalah The Tell Tale Heart.

3. Charles Dickens

Ia merupakan salah satu sastrawan besar dalam dunia kepenulisan berbahasa Inggris.

Selain mendalami dunia sastra, ia juga merupakan kritikus sosial yang kerap menuangkan kritiknya dalam karya sastra.

Charles Dickens lahir di tanggal 7 Februari 1812.

Sejak tahun 1836, nama Charles Dickens mulai dikenal hingga ke seantero dunia sebagai sastrawan besar pada masanya.

Karya–karya besar lain yang dibuat oleh Charles Dickens seperti Oliver Twist, Bleak House, David Copperfield, dan A Christmas Carol.

4. William Faulkner

William Faulkner merupakan seorang sastrawan dan penulis asal Amerika Serikat yang meraih penghargaan Nobel dari Oxford.

Ia lahir pada tanggal 25 September tahun 1897.

William Faulkner meninggal di tahun 1962 tepatnya pada tanggal 6 Juli.

Hal yang membuat William Faulkner banyak dikenal orang adalah berkat tulisannya dan ceritanya yang menarik.

Beberapa karya seorang William Faulkner yang terkenal seperti Ketika Aku Beroperasi, The Sound and the Fury, dan banyak lainnya.

5. Fyodor Dostoevsky

Fyodor Dostoevsky lahir dengan nama lengkap Fyodor Mikhailovich Dostoevsky.

Ia merupakan seorang sastrawan terkenal asal Rusia yang karyanya sudah melampaui batas negara.

Lahir pada tanggal 11 November tahun 1821, Fyodor Dostoevsky tidak hanya melahirkan karya novel, namun juga esai dan cerita pendek.

Ia memfokuskan pembahasannya pada kondisi di negaranya, Rusia.

Fyodor Dostoevsky menghembuskan napas terakhirnya pada tahun 1881.

Baca juga : 5 Penulis Berpenghasilan Tertinggi

6. Ko Un

Jika kita berbicara mengenai sejarah sastra besar di Korea, tentu banyak didominasi oleh karya seputar efek perang Korea serta sosial kemasyarakatan saat itu.

Salah satu penulis besar asal Korea yang memfokuskan dirinya pada kepenulisan terkait perang adalah Ko Un.

Ia lahir pada tahun 1933 sehingga ia dapat menyaksikan secara pribadi bagaimana menyeramkannya Perang Korea yang terjadi ketika itu.

Pada masa kengerian perang terjadi, ia memilih untuk mengasingkan diri sebagai biksu Buddha dan belajar di dalam biara.

Selama 10 tahun masa pengasingannya yakni sejak 1952 hingga 1962, Ko Un berhasil melahirkan volume puisinya yang pertama.

Banyak puisi milik Ko terkait pergerakan dan politik yang telah diterbitkan ke dalam Bahasa Inggris.

Beberapa karyanya yang terkenal seperti Sepuluh Ribu Kehidupan, Korea Utara dan Selatan, Tempat Tinggal, serta beberapa koleksi puisi dari tahun 1961 hingga 2001.

5 Penulis Kanada Penting yang Harus Anda Ketahui
Informasi Penullis

5 Penulis Kanada Penting yang Harus Anda Ketahui

5 Penulis Kanada Penting yang Harus Anda Ketahui – Penulis Kanada telah memberikan kontribusi yang signifikan terhadap lanskap surat-surat Amerika Utara.

5 Penulis Kanada Penting yang Harus Anda Ketahui

 Baca Juga : Biodata Faouzia Ouihya, Penulis Lagu Muda asal Canada

canauthors – Tanpa mereka, kita akan melewatkan beberapa karakter yang paling dicintai di abad terakhir, belum lagi ide dan perspektif penting. Kami sangat menghargai tetangga sastra kami di utara, dan hari ini, kami menyoroti lima penulis penting Kanada yang harus Anda ketahui.

1. Mordecai Richler

Mordecai Richler , bisa dibilang salah satu penulis Kanada yang paling penting, lahir di komunitas Yahudi Ortodoks di Montréal pada tahun 1931. Komunitas itu dan kepercayaan Yahudi, yang tradisinya akhirnya dia tolak dalam hidupnya sendiri, menginformasikan banyak tulisannya bahkan saat dia menghabiskan banyak uang. hidupnya di negara lain, tinggal untuk sementara waktu di Prancis, Spanyol, dan Inggris. Kritik dan penggambarannya tentang budaya dan kehidupan Yahudi di Québec mengasingkannya dari keluarga dan komunitasnya, meskipun mereka mendapat pujian kritis internasional.

Meskipun dikenal dengan novel-novelnya, khususnya The Apprenticeship of Duddy Kravitz dan Joshua Then and Now , keduanya diadaptasi menjadi film, Richler sangat produktif dalam berbagai genre. Richler menulis artikel untuk majalah seperti The New Yorker dan The Atlantic , adalah seorang reporter untuk The National Post, menerbitkan resensi buku, dan menulis skenario. Dia adalah penulis sepuluh novel, kumpulan cerita pendek, sejumlah esai, buku non-fiksi berjudul On Snooker , dua buku perjalanan, dan seri buku anak-anak Jacob Two-Two .

Terlepas dari, atau mungkin sebagian karena, sifat kontroversial dari karya – karyanya , novel-novel Richler telah bertahan dan telah mengukuhkan posisinya sebagai salah satu sastra Kanada yang hebat. Richler adalah Companion of the Order of Canada, telah memenangkan Giller Prize, Screenwriters Guild of America Prize, dua Penghargaan Gubernur Jenderal, dan memiliki bintang di Canadian Walk of Fame.

2. Margaret Atwood

Margaret Atwood yang lahir di Ottawa menghabiskan sebagian besar masa kecilnya berkeliaran di sekitar hutan di Kanada sementara ayahnya bekerja sebagai ahli entomologi. Mungkin, tahun-tahun awal yang dikelilingi oleh hutan inilah yang mengubah Atwood, dengan fokusnya pada kelangsungan hidup dan citra hewan, menjadi penulis seperti sekarang ini.

Selama beberapa dekade, dia telah menulis dan menerbitkan volume puisi, cerita pendek, buku anak-anak, dan non-fiksi, tetapi dia paling dicintai di seluruh dunia karena novelnya. Fiksi Atwood berkaitan dengan isu-isu perempuan, dan novelnya The Edible Woman dianggap sebagai publikasi feminis, meskipun Atwood sendiri berpendapat bahwa itu tidak. Dia mungkin paling dikenal karena novelnya The Handmaid’s Tale yang memiliki penggemar dari dunia fiksi sastra dan spekulatif. The MaddAddam trilogi, upaya terbarunya, juga fiksi spekulatif, dan buku-buku telah mendapatkan berbagai penghargaan.

Atwood telah dinominasikan untuk Booker Award lima kali, adalah penerima Penghargaan Gubernur Jenderal, dan telah terpilih untuk Penghargaan Oranye dalam Fiksi (sekarang Penghargaan Wanita BAILEYS untuk Fiksi). Salah satu kontribusi Atwood yang paling penting untuk sastra Kanada adalah upaya berkelanjutannya untuk menciptakan dan mengidentifikasi identitas sastra Kanada. Dia menjelaskan hal ini dalam bukunya Survival: A Thematic Guide to Canadian Literature , yang digunakan dalam program Studi Kanada di seluruh dunia.

3. Alice Munro

Lahir di Ontario selatan dari seorang petani dan guru rubah dan cerpelai, Alice Munro mengambil lanskap kota kecil tempat dia dibesarkan dan menggunakannya sebagai latar bagi banyak dari ratusan cerita pendek yang telah dia terbitkan dalam kariernya yang mengesankan. Sejauh ini, karir itu telah berlangsung selama 65 tahun dan banyak koleksi asli.

Karya Munro sering sepenuhnya tenggelam dalam tradisi sastra yang dikenal sebagai Southern Ontario Gothic, mirip dengan genre sastra Amerika Selatan Gothic dalam fokusnya pada orang-orang dan tradisi wilayah tertentu. Karena itu, ia sering dibandingkan dengan William Faulkner.

Munro telah memenangkan Penghargaan Gubernur Jenderal tiga kali, pertama kali untuk kumpulan cerita pertamanya, Dance of the Happy Shades , yang segera mengukuhkannya sebagai penulis yang patut dicatat. Dia telah memenangkan Hadiah Giller dua kali dan cerita pendeknya “The Bear Came Over the Mountain” — diterbitkan dalam koleksinya Hateship Friendship Courtship Loveship Marriage — diadaptasi menjadi sebuah film berjudul Away from Her yang dibintangi Sarah Polley. Judul cerita dari koleksi yang sama telah dibuat menjadi film berjudul Hateship Loveship yang menampilkan Kristen Wiig dan Nick Nolte.

Munro, sekarang memasuki usia 80-an, terus menerbitkan cerita pendek di majalah terkenal seperti The New Yorker dan The Atlantic . Munro menerima Hadiah Nobel Sastra pada tahun 2013 atas kontribusinya yang luar biasa pada seni cerita pendek. Dia adalah orang Kanada pertama yang menerima kehormatan itu.

4. Lucy Maud Montgomery

Karakter tertentu dari sastra anak-anak memiliki kekuatan untuk menangkap imajinasi orang-orang dari segala usia dan bertahan sebagai karya klasik yang sangat disukai. Anak-anak Harry Potter JK Rowling dan Pevensie CS Lewis adalah beberapa karakter seperti itu. Anne Shirley tentu saja yang lain.

Lucy Maud Montgomery lahir pada tahun 1874 di Prince Edward Island, latar untuk sebagian besar novelnya, termasuk Anne of Green Gables yang dicintainya.seri. Selain 20 novel, Montgomery menerbitkan lebih dari 500 cerita pendek, 30 esai, dan ratusan puisi. Dia belajar untuk menjadi guru dan menyelesaikan pekerjaan kursusnya lebih awal dan dengan pujian. Pada tahun 1935, Raja George V menamainya sebagai Perwira Kerajaan Kerajaan Inggris karena, sebelum tahun 1970-an, tidak ada penghargaan sipil Kanada. Institut LM Montgomery didirikan di Universitas Prince Edward Island dan dikhususkan untuk mempelajari karya-karyanya, surat-suratnya, dan aspek-aspek lain dari hidupnya serta signifikansi budaya dan sejarahnya. Dua kali dia memiliki perangko peringatan yang dirancang untuk menghormatinya, dan rumahnya di Pulau Price Edward telah dinyatakan sebagai Landmark Nasional.

Meskipun banyak keberhasilan sastra, Montgomery tidak pernah merasa jika dia benar-benar menulis sebuah buku yang luar biasa hebat. Cinta abadi telah mendunia untuk Anne Shirley dan untuk seri Green Gables tentu saja membuktikan sebaliknya.

5. Michael Ondaatje

Michael Ondaatje kelahiran Sri Lanka pindah ke Kanada pada tahun 1962 dan menjadi warga negara Kanada. Ia menerima gelar dari University of Toronto dan Queen’s University. Ia telah menerbitkan 6 novel dan 13 kumpulan puisi. Ia terkenal karena novelnya yang memenangkan Booker Prize 1992 The English Patient, yang diadaptasi menjadi film yang dibintangi Juliette Binoche dan Ralph Fiennes.

Dia telah memenangkan Penghargaan Gubernur Jenderal untuk Anil’s Ghost , The Collected Works of Billy the Kid, There a Trick With a Knife I’m Learning to Do: Poems, The English Patient , dan Divisadero . Dia menjabat sebagai editor puisi untuk Coach House Books, penerbit independen dan co-editing Brick, A Literary Journal . Ondaatje telah ditunjuk sebagai Officer of the Order of Canada. Sebagai seorang penyair, novelis, profesor, dan editor, upaya dan pencapaian Ondaatje menjadikannya salah satu tokoh sastra Kanada yang paling terkenal dan terkenal.

Biodata Faouzia Ouihya, Penulis Lagu Muda asal Canada
Informasi Penullis

Biodata Faouzia Ouihya, Penulis Lagu Muda asal Canada

Biodata Faouzia Ouihya, Penulis Lagu Muda asal Canada – Faouzia Ouihya adalah penyanyi dan penulis lagu keturunan Maroko. Faouzia juga terkenal sebagai penyanyi di Canada. Ia lahir di kota Casablanca, Maroko tanggal 5 Juli 2000.

Biodata Faouzia Ouihya, Penulis Lagu Muda asal Canada

canauthors – Penyanyi pop inimemulai karirnya sebagai penyanyi dan penulis lagi di tahun 2015. Ia pandai memainkan alat music piano dan violin. Ia juga mahir dalam bahasa Inggris, Prancis, dan bahasa Arab.

Melansir dzargon, Saat penyanyi pop ini lahir keluarganya pindah salah satu daerah yang ada di Kanada. Ia dan keluarganya menetap di Notre Dame de Lourdes, Manitoba salah satu provinsi yang ada di Canada sampai umurnya 5 tahun. Kemudian pindah ke daerah Carman yang masih merupakan daerah provinsi Manitoba.

Baca juga : Biografi Sigkat Penulis Kanada, Erikson Stiven

Karir

Dikala tiba umur 15 tahun, biduan bermuka menawan ini mulai unggah lagu- lagu yang diciptakannnya ke YouTube pribadinya. Lagu- lagu yang beliau nyanyikan memperoleh atensi dari konsumen YouTube. Beliau juga memperoleh kontrak serta berasosiasi dengan Paradigm Talent Biro.

Faouzia pula berpeluang berkolabarasi dengan bintang film Manitoba ialah Matt Epp menyayikan lagu The Sound ditahun 2017. Di tahun yang serupa ialah 2017 beliau tampak diringi Winnipeg Symphony Orchestra dalam kegiatan peringatan balik tahun Kanada yang ke 150th. Kegiatan itu berada di The Forks, Manitoba.

Di tahun 2018, Memenangkan Songwriter International ini mengiklankan album barunya berjudul“ 7”. Album itu luncurkan bertepatan pada 24 Agustus 2018. David Guetta jadi produser buat album Faouzia ini. Dalam suatu tanya jawab. Guetta menyanjung suara Faozia yang mempunyai vibrato yang kokoh, suara yang istimewa dank has.

Faouzia pula bekerja sama dengan rapper Ninho menyanyikan lagu Money buat album“ Destin”. Lagu Money ini menemukan“ Gold Single” pada 9 Juli 2019.

Hingga dikala ini Faouzi belum menghasilkan albumnya sepanjang berkreasi. Beliau cuma mengeluarkan 9 lagu semenjak 2015- 2020. Sebagian single lagunya antara lain Knoc on My Door( 2015), My Heart’ s Grave( 2017, This Mountain( 2018), Born Without a Heart( 2019), serta The Road( 2020).

Award

Tahun 2015, yang ialah dini pekerjaan bernyayinya lagu yang beliau catat serta nyayikan memperoleh apresiasi selaku Song Of The Year. Apresiasi ini di miliki di 2 kegiatan award seklagius ialah Audience Award serta Grand Prix yang diadakan di La ChicaneÉléctrique.

Pengarang lagu asal Canada ini memenangkan Program the Canada’ s Walk of Fame Emerging Artist Mentorship Program di antrean kedua di tahun 2016.

Baca juga : Biografi Penulis Raymond Chandler

Tahun 2017 beliau menyambut Gran Prize dikala berkompetisi di Nashville Unsigned Only music competition. Di tahun yang serupa. Faouzia pula memenangkan pertandingan menulis lagu terbanyak di bumi ialah International Songwriting Competition.

Beliau ialah orang Kanda awal yang memenangkan pertandingan ini sepanjang 16 tahun kegiatan ini sudah diadakan. Faouzia menaklukkan 1600 partisipan yang berawal dari 137 Negeri yang berlainan.

Biografi Washington Irving, Penulis Terbesar Amerika Serikat
Informasi Penullis

Biografi Washington Irving, Penulis Terbesar Amerika Serikat

Biografi Washington Irving, Penulis Terbesar Amerika Serikat – Washington Irving merupakan pelopor kesastraan Amerika Serikat. Pengarang awal dari koloni“ Dunia Baru” yang menjalar sastra Eropa serta dunia. Senantiasa dikenang selaku figur ahli sastra terkenal yang terkenal di zamannya.

Biografi Washington Irving, Penulis Terbesar Amerika Serikat

canauthors – Washington Irving lahir pada 3 April 1783 di New York, selaku anak terkecil dari 11 berkeluarga. Bapaknya seseorang orang dagang yang berhasil, serta ibunya seseorang perempuan Inggris, gadis seseorang cucu pendeta.

Melansir naviri, Semenjak belia, Irving telah terpikat dengan novel. Beliau menekuni hukum dengan cara eksklusif. Pada 1804–1806, beliau menjelajahi Eropa. Serta sekembalinya ke Amerika Serikat, Irving serta saudaranya meneruskan bidang usaha keluarga mereka, hingga kesimpulannya ambruk pada 1818.

Baca juga : Biografi Sigkat Penulis Kanada, Erikson Stiven

Sepanjang perang melawan Inggris, Irving masuk biro tentara( 1812) di dasar Gubernur New York, Daniel Tompkins, yang mengomando New York State Militia dalam dasar Angkatan dunia AS.

Kariernya selaku pengarang diawali dikala jadi wartawan di pesan berita. Irving jadi penyumbang buat Morning Chronicle( 1802–1803). Irving tukar cincin dengan Matilda Hoffmanm, tetapi kesimpulannya tewas di umur 7 simpati( 1809).

Pada tahun meninggalnya si tunangan, Irving membuat novel asal usul Pemerintahan Belanda di New York,“ Suatu Asal usul New York”, dengan julukan alias Dietrich Knickerbocker.

Keberhasilan dalan sastra serta sastra bersinambung dengan timbulnya The Sketch Book of Geoffrey Crayon( 1819- 1820). Suatu novel berkas narasi serta catatan, yang buatnya jadi pengarang. Tahun 1822, beliau menimbulkan sekuel The Sketch Book, Bracebridge Hall.

Sehabis kematian ibunya, Irving menyudahi buat berdiam di Eropa. Beliau bermukim di situ sepanjang 17 tahun( 1815–1832). Sepanjang di Spanyol, beliau menulis“ Columbus”( 1828),“ Congquest of Granada”( 1829), serta“ The Companions of Columbus”( 1831), ketiganya berasal dari riset asal usul.

Pada 1829 beliau alih ke London, serta mempublikasikan Alhambra( 1832) yang menyeriusi asal usul serta hikayat kalangan Moor Spanyol.

Pada 1832, Irving kembali ke tanah kelahirannya, New York. Beliau disambut bersemangat selaku pengarang Amerika awal yang menemukan pengakuan global serta terkenal. Beliau setelah itu melaksanakan ekspedisi dari selatan ke barat Amerika Serikat, serta menulis The Canyon Miscellany( 1835) serta A Tour of The Prairies( 1835). Antara 1842- 1845 Irving jadi delegasi besar Amerika Serikat buat Spanyol.

Baca juga : Biografi Ralph Waldo Emerson, Penulis Esai Amerika

Irving menghabiskan sisa hidupnya di Tarrytown. Pada 1848–1859, beliau berprofesi selaku Kepala negara Astor Library( saat ini New York Public Library). Buatan terakhir Irving merupakan mempublikasikan cerita Mohamet And His Successors( 1850), Wolfert’ s Roost( 1855), serta novel 5 daya muat The Life of George Washington( 1855- 1859). Irving tewas dalam rukun di umur 76 tahun, pada 28 November 1859.

4 Fakta Irshad Manji, Penulis Lesbian Kanada yang Kontroversial!
Informasi Penullis

4 Fakta Irshad Manji, Penulis Lesbian Kanada yang Kontroversial!

4 Fakta Irshad Manji, Penulis Lesbian Kanada yang Kontroversial! – Beberapa hari belakangan ini, nama Irshad Manji kembali muncul ke pemberitaan media massa dunia.

4 Fakta Irshad Manji, Penulis Lesbian Kanada yang Kontroversial!

canauthors – Bukan lagi mengenai novel terkini yang beliau luncurkan, juga aksi- aksinya yang bertepatan dengan liberalisme, melainkan mengenai pernikahannya bersama Laura Albano, pendamping lesbiannya di Hawaii.

Melansir fimela, Selama ini, Irshad Manji memanglah sering dijadikan pembicaraan di dunia oleh sebagian perihal hal yang beliau jalani selaku kalangan LGBT orang islam.

Baca juga : Biografi Penulis: Lucy Maud Montgomery

Wanita kelahiran Uganda ini diketahui selaku pemikir yang kritis alhasil beliau juga sering mempersoalkan mengenai kebijakan- kebijakan di dunia. Tidak hanya itu, sedang terdapat sebagian kenyataan mengenai Irshad Manji yang harus kalian tahu. Apa saja? Selanjutnya keterangannya.

Memiliki cetak biru di saluran Youtube serta badan kebaikan. Bersama dengan guru besar serta penggerak Cornel West, pada April 2013, mereka membuat suatu cetak biru di saluran YouTube bernama MoralCourageChannel.

Tidak hanya itu, Manji pula dikenal selaku penggagas serta kepala negara dari Project Ijtihad, ialah suatu badan kebaikan yang mempunyai inovasi layanan 24/ 7 buat menganjurkan banyak orang, paling utama kalangan belia Orang islam, yang berjuang dengan kepercayaan. Ajakan yang mereka bagikan bertabiat free serta ada dalam sebagian bahasa.

Buku- buku yang beliau luncurkan. Wanita kelahiran 1968 ini sudah menelurkan buatan berupa novel. Semenjak 1997 sampai 2011, paling tidak beliau sudah meluncurkan 6 buah novel. Risking Utopia: On the edge of a new democracy pada 1997, The Trouble With Islam: A Wake- up Call For Honesty and Change pada 16 September 2003, The Trouble with Islam Today pada 2004, Irshad Manji and Ayaan Hirsi Ali appearance at the 92nd Street Y on The Trouble with Islam( audiobooks) pada 2006, The Trouble with Islam Today: A Muslims Call for Reform in Her Faith pada 2005 diterbitkan dalam 30 bahasa, serta yang terakhir Allah, Liberty and Love: The Courage to Reconcile Faith and Freedom pada Juni 2011.

Apresiasi yang sempat beliau dapat. Selaku wanita aktif serta bunyi pertanyaan Islam di dunia, The Jakarta Post mencocokkan Irshad Manji selaku salah satu dari 3 perempuan yang membuat pergantian positif dalam Islam saat ini. Beliau pula sempat menemukan apresiasi pada Oprah Winfreys first annual Chutzpah Award buat jenis” audacity, nerve, boldness and conviction”.

Sebaliknya, Ms. Magazine menyebutnya selaku” Feminist for the 21st Century” serta Immigration Equality memberinya Garis besar Vision Prize. Setelahnya, beliau sedang menemukan sebagian apresiasi yang lain, yang terakhir pada bulan Juni 2014, titel ahli martabat yang kedua, dari Universitas Uskup di Quebec, Kanada.

Baca juga : Biografi Penulis Raymond Chandler

Film. Beliau sudah membuat suatu film dokumenter bertajuk Faith without Fear yang terbuat dari perjalanannya buat mendamaikan kepercayaan serta independensi pada 2007 kemudian.

Irshad Manji mempelajari Islamisme di Yaman, Eropa serta Amerika Utara, dan asal usul pandangan kritis Islam di Spanyol serta di tempat yang lain. Film itu masuk selaku finalis buat National Film Board of Canadas Juja Award. Pada tahun yang 2008, beliau memenangkan piala di New York Television.

Biografi Penulis: Lucy Maud Montgomery
Informasi Penullis

Biografi Penulis: Lucy Maud Montgomery

Biografi Penulis: Lucy Maud Montgomery – Ia sudah menulis banyak sekali roman, syair, narasi pendek serta sebagian catatan lainya. Lucy Maud Montgomery lahir dari orang tua Hugh John Montgomery( papa) serta Clara Woolner Macneill, ibunya tewas pada dikala Lucy berumur 21 bulan, setelah itu LM Montgomery dititip kan oleh bapaknya ke neneknya( orang berumur ibunya) di Kanada.

Biografi Penulis: Lucy Maud Montgomery

canauthors – Sebab hidup bersama nenek serta kakeknya, Montgomery lebih banyak bersahabat dengan Buku, alam serta imajinasinya, sampai beliau suka dengan menulis. Kala beliau berumur 9 tahun, LM Montgomery mulai menulis syair serta menulis harian. Syair ciptaan LM Montgomery yang awal kali diterbitkan bertajuk“ On Cape LeForce”. Syair itu dilansir oleh suatu surat kabar Prince Edward Island, The Chauvinis. Pada bulan September 1891.

Melansir ngonoo, LM Montgomery setelah itu meneruskan pendidikann guru di Prince of Wales College, setelah itu beliau menuntaskan bimbingan yang seharusnya 2 tahun cuma dalam satu tahun serta lolos dengan angka terbaik( 1893- 1894).

Baca juga : Biografi Mavis Gallant, Penulis Asal Kanada

Kemudia LM Montgomery membimbing 3 sekolah di Island, Bideford, Belmont, serta Lower Bedeque. Setelah itu beliau menyudahi membimbing sebab beliau meneruskan pendidikannya di Universitas Dalhousie di Halifax, Nova Scotia. Di Universitas itu, LM Montgomery mengutip bidang Kesusastraan Inggris, beliau juga lolos dalam durasi satu tahun( 1895- 1896).

Dikala bermukim di Dalhousie, Lucy Maud Montgomery buat pertamakalinya memperoleh biaya selaku seseorang pengarang. Sepanjang bertahun- tahun beliau menulis bermacam syair, narasi, roman yang setelah itu beliau kirim ke bermacam majalah yang terdapat di Amerika, Kanada serta Inggris, tetapi hasil tulisannya banyak yang ditolak.

LM Montgomery tidak putus asa, beliau lalu menulis, sampai kesimpulannya beliau mulai menikmati hasil dari ciptaannya, beliau mulai menemukan biaya$ 96, 88, apalagi pada tahun 1903 penghasilannya bertambah jadi$ 500, memanglah angka itu tidak banyak bila dibanding dengan saat ini, tetapi angka itu telah seratus tahun yang kemudian, pastinya amat besar di kala itu.

Anne of Green Gables merupakan kepala karangan dari roman pertamanya yang sangat populer. Roman yang bertajuk“ Anne of Green Gables” itu ditulis oleh Lucy Montgomery pada tahun 1905, setelah itu beliau mulai menawarkan ke beberpa industri pencetak, tetapi cinta, seluruh pencetak yang beliau tawari tidak terdapat yang menerimanya.

Beliau setelah itu menaruh roman karangannya itu di sebuat tempat topi, setelah itu beliau juga tidak menghiraukan hendak roman pertamanya itu, 2 tahun lalu, pada tahun 1907, beliau menciptakan kembali Bukunya setelah itu beliau membacanya kembali, serta berupaya mengirimkannya ke sebagian pencetak.

Kali ini usahanya itu menghasilkan hasil, Roman yang bertajuk“ Anne of Green Gables” itu sukses diperoleh oleh Industri pencetak Boston, Massachusetts. Bukunya juga diterbitkan pada tahun 1908. tidak diduga, Roman yang awal mulanya banyak ditolak itu nyatanya jadi best seller, dikala itu juga jadi dini berhasil untuk LM Montgomery selaku seseorang Bukuis.

Pada bulan Maret 1911, Montgomery menikah dengan seseorang Pendeta bernama Ewan Macdonald, dari pernikahannya, beliau dikaruniai 3 orang anak yang bernama, Chester, Hugh, serta Stuart. Tetapi Hugh tewas dikala sedang bocah.

Lucy Maud Montgomery merupakan perempuan yang amat liabel serta pintar, bermacam peritiwa yang dirasakannya pengaruhi dirinya dengan cara individu serta bumi pada biasanya. Dalam harian yang ditulisnya, ia mengatakan rasa sakitnya pada dikala kematian buah hatinya bayinya yang bernama Hugh, kengerian Perang Bumi Awal, kematian sepupunya terkasih yang bernama Frede Campbell, serta temuan kalau suaminya mengidap melankoli agama.

Tetapi walaupun beliau hadapi banyak kesedihan serta permasalahan, Montgomery lalu menulis, beliau lalu mengatakan cintanya pada kehidupan, alam, serta keelokan dalam catatan fantasi, harian, serta surat- surat yang beliau untuk.

Baca juga : Edgar Allan Poe, Penulis Cerpen Terbaik Amerika

Lucy Maud Motgomery meniggal di Toronto, Ontario, pada bertepatan pada 24 april, 1942, sedangkan suaminya Ewan Macdonald tewas pada bulan november 1943. LM Montgomery di makamkan di Cavendish, Prince Edward Island, dekat rumah yang beliau tinggali ketika kecil.